WhatsApp Image 2023-05-12 at 14.56.56.jpeg

Upaya Azerbaijan Bantu Visi Dunia Bebas Ranjau

oleh: galih Life Style Saturday, 13 May 2023 10:00 a.m.


Mancode - Azerbaijan mendukung visi dunia bebas ranjau. Seperti yang ditekankan oleh Presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev dalam tweet nya pada peringatan 4 April 2023 Hari Kesadaran Ranjau dan Bantuan untuk Penanggulannya Sedunia, harus dilakukan dalam skala internasional untuk mengakhiri teror ranjau di seluruh dunia.

Pekerjaan ranjau kemanusiaan di Azerbaijan merupakan hal penting dalam pembangunan dan berfungsi sebagai pendorong Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG). Karena urgensi dari 2 hal tersebut dan relevansi penghapusan ranjau kemanusiaan bagi negara, Azerbaijan akan mendeklarasikan SDG nasional dalam penghapusan ranjau kemanusiaan.

Hal ini secara aktif juga mempromosikan pengenalan SDG Perserikatan Bangsa-Bangsa yang baru terkait penghapusan ranjau kemanusiaan. Terkait hal ini, Azerbaijan juga mengusulkan untuk membentuk kelompok negara-negara yang terkena ranjau dibawah Gerakan Non-Blok.


Sejak November 2020, Azerbaijan mengalokasikan sekitar 200 juta USD dari anggaran Pemerintah untuk membersihkan sebagian wilayahnya dari ranjau darat yang dipasang oleh Armenia. Sebagai hasil dari upaya ini, lebih dari 700 juta meter persegi wilayah dibersihkan dari ranjau darat di mana 85.024 ranjau darat dan Sisa Bahan Peledak Perang (ERW) ditemukan dan telah dihancurkan sejak adanya Pernyataan Trilateral November 2020.

Hal ini hanya mencakup 9.06% dari jumlah ranjau darat yang telah terkonfirmasi dan diduga berada di wilayah Azerbaijan.

Azerbaijan merupakan salah satu negara yang paling banyak terkontaminasi ranjau dan sisa bahan peledak perang di dunia. Berdasakan tingkat kontaminasi ranjau dan sisa bahan peledak perang, wilayah Azerbaijan yang terkena ranjau darat dikategorikan kedalam tiga hal, yakni daerah denganancaman tinggi, sedang, dan rendah. Data awal yang dikumpulkan menunjukkan bahwa jumlah minimum ranjau darat adalah sekitar 1,5 juta. Namun, dari hasil survei yang saat ini dikumpulkan baik secara teknis maupun non-teknis, jumlah ranjau darat yang ada sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

Ranjau darat berdampak negatif terhadap populasi penduduk dan tetap menjadi sumber ancaman kemanusiaan di Azerbaijan. Sebab, masalah ranjau darat mempengaruhi sekitar satu juta orang, yakni hampir 10% dari total populasi negara. Hal ini menjadi penting terutama bagi pengungsi yang tidak bisa kembali ke rumah mereka secara aman.

Konferensi Penghapusan Ranjau Kemanusiaan

WhatsApp Image 2023-05-12 at 14.56.55.jpeg

Badan Nasional Pekerjaan Ranjau Azerbaijan (ANAMA) akan bekerja sama dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai Konferensi Penghapusan Ranjau Kemanusiaan Internasional ke-2 berjudul “Aksi Ranjau – Upaya Mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan” pada 24-26 Mei 2023. Konferensi ini akan berlangsung di Aghdam dan Baku sebagai wadah bagi para advokat, aktivis, serta praktisi yang tertarik dengan isu penghapusan ranjau.

Konferensi ini juga merupakan kelanjutan dari diskusi yang pernah dilakukan pada awal 2022 saat Konferensi Pertama di Azerbaijan. Fokus dalam konferensi ini yakni penghapusan ranjau dan SDG serta topik penting lainnya terkait penghapusan ranjau kemanusiaan secara global.

Kami mengundang siapapun pihak yang tertarik dengan diskusi ini (dengan catatan minat dan kontribusi yang pernah dilakukan terkait penghapusan ranjau kemanusiaan) untuk bisahadir dalam acara tersebut. Bantuan keuangan untuk para peserta juga disediakan.

Bantuan Untuk Para Korban Ranjau

Ranjau darat yang disebar tanpa pandang bulu, tanpa keperluan militer, tanpa penandaan ataupun tanpa pagar terus merenggut nyawa dan menimbulkan ancaman besar bagi warga sipil tak berdosa.

Sejak Pernyataan Trilateral November 2020, 168 insiden ledakan ranjau darat terjadi di Azerbaijan. Dari insiden tersebut, 123 terjadi di luar daerah dengan ancaman tinggi yang mengakibatkan 144 orang menjadi korban ranjau darat. 288 orang menjadi korban ledakan ranjau, dengan 50 tewas dan 238 luka berat (per 31 Maret 2023). Di antara korban tersebut, 131 orang adalah warga sipil, 38 di antaranya kehilangan nyawa. Secara total, jumlah korban ranjau darat dan munisi tandan dalam 30 tahun terakhir mencapai 3.367 orang.

Penggunaan ranjau yang berbahaya seperti itu terus menyebabkan banyak luka-luka dan penderitaan yang tidak perlu bagi warga sipil. Ancaman kemanusiaan akibat ranjau menimbulkan urgensi kemanusiaan yang perlu mendapat perhatian penuh.

Pemerintah Azerbaijan melakukan serangkaian tindakan untuk mendukung reintegrasi dan rehabilitasi korban ranjau. Pemerintah menyediakan peralatan rehabilitasi berupa prostesis modern, kursi roda bermotor serta layanan sosial dan psikologis.

Para korban ranjau diberikan dukungan psikologis dan berbagai layanan. Termasuk juga bantuan sosial seperti pensiun dan berbagai jenis perangkat prostetik.

Tanggung Jawab Armenia Atas Kontaminasi Ranjau Di Azerbaijan

Masalah kontaminasi ranjau yang masif di Azerbaijan disebabkan karena pendudukan militer atas wilayah Azerbaijan oleh Armenia dari tahun 1991 hingga 2020.

Penanaman ranjau Armenia di wilayah Azerbaijan adalah apriori ilegal menurut hukum internasional karena serangan bersenjata Armenia ke Azerbaijan merupakan perang agresi dan dengan demikian melanggar Piagam PBB.

Selain benar-benar ilegal, penanaman ranjau oleh Armenia juga melanggar norma khusus hukum humaniter internasional.Armenia menanam ranjau tanpa keperluan militer, sengaja menargetkan warga sipil, gagal menandai dan mendokumentasikan ladang ranjau dengan benar, menolak untuk memenuhi sepenuhnya kewajibannya untuk mengungkapkan informasi tentang lokasi ladang ranjau setelah penghentian permusuhan dan pada waktu yang tepat. Selain itu, Armenia memindahkan ranjau darat ke wilayah Azerbaijan, tempat kontingen penjaga perdamaian Federasi Rusia dikerahkan untuk sementara, setelah Perjanjian ditandatangani pada November 2020, dan menanamnya.

Di bawah tekanan internasional, Armenia merilis beberapa catatan ladang ranjau dari wilayah yang ditambang, kegunaan praktisnya tetap rendah (sekitar 25%). Catatan tersebut memberikan informasi tentang 390.709 ATM, APL dan ERW. Upaya internasional untuk mendapatkan lebih banyak rekor ladang ranjau sejauh ini tidak membuahkan hasil yang positif. Catatan ladang ranjau yang disajikan merupakan 5% dari semua area yang dibebaskan dan kurang dari sepertiga area dengan ancaman tinggi. Menurut perkiraan awal, sekitar 1,3 miliar USD diperlukan untuk membersihkan hanya area tersebut, yang catatannya disediakan oleh Armenia.

Terlepas dari ketentuan yang disebutkan dalam Pernyataan Trilateral 10 November 2020 mengenai penarikan pasukan Armenia dan menghentikan semua kegiatan militer, pasukan ilegal Armenia yang tersisa di wilayah Azerbaijan masih terlibat dalam kegiatan penyebaran ranjau.

Sejak Agustus 2022, 3.166 ranjau terdeteksi dan dinetralkan di distrik Lachin (1.671), Kalbajar (935), Dashkasan (560), serta Zona Ekonomi Karabakh yang diproduksi di Armenia pada tahun 2021.

Armenia terus memproduksi dan menyebarkan ranjau darat anti-personil yang ditemukan oleh para penjinak ranjau di seluruh wilayah Azerbaijan yang sudah dibebaskan. Tindakan berkelanjutan Armenia semakin memperburuk dampak kemanusiaan yang ditimbulkan oleh ranjau darat bagi warga sipil di Azerbaijan.

Tambang yang diproduksi di Armenia telah dipindahkan ke wilayah Azerbaijan melalui “jalan Lachin”, yang menurut Pernyataan Trilateral hanya dimaksudkan untuk tujuan kemanusiaan, untuk pergerakan warga sipil, kargo, dan kendaraan.

Sebagaimana tertera dalam hukum umum internasional dan Pernyataan Trilateral, Armenia harus menarik semua angkatan bersenjatanya dari wilayah Azerbaijan tanpa penundaan. Selain itu, di bawah Hukum Humanitarian Internasional (IHL), Armenia terus memikul tanggung jawab atas penyebaran ranjau secara sembarangan, tidak merilis informasi lengkap tentang ranjau yang dikerahkan dan korban dari ranjau tersebut. Armenia harus bekerja sama dengan itikad baik untuk mengeluarkan informasi praktis apa pun dan memberikan bantuan material dan teknis untuk operasi penghapusan ranjau.

Kembalinya Pengungsi Internal

Ranjau yang disebar tanpa pandang bulu merupakan penghalang utama bagi pemulangan pengungsi internal (IDP) ke daerah-daerah dari mana mereka telah diusir secara paksa. Untuk mengatasi ancaman kemanusiaan tersebut, guna memungkinkan pemulangan pengungsi secara aman, sukarela dan bermartabat, Pemerintah Azerbaijan telah menetapkan pekerjaan ranjau sebagai salah satu prioritas nasionalnya dan juga menetapkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) nasional khusus tentang penghapusan ranjau. Selain itu, Azerbaijan mempromosikan pembentukan SDG global baru tentang penghapusan ranjau untuk kemanusiaan.

“Program Pertama Negara tentang Pengembalian Besar (Great Return)wilayah-wilayah Azerbaijan yang telah dibebaskan” didukung oleh keputusan Presiden. Hal tersebut mengatur masalah-masalah yang berkaitan dengan pemulangan pengungsi secara aman, sukarela dan bermartabat ke tempat asal mereka.

Program “Great Return" bertujuan untuk memukimkan kembali 34.500 keluarga pada tahap pertama pada tahun 2022-2026. Tahap pertama akan mencakup keluarga yang tinggal di asrama tua dan keluarga yang tinggal dengankondisi perumahan buruk lainnya sejak 1990-an. Mereka akan memiliki kesempatan untuk kembali ke lebih dari 80 permukiman di distrik Aghdam, Fuzuli, Gubadly, Jabrail, Kalbajar, Khojavand, Lachin, Shusha dan Zangilan.

Dalam fase pertama, program “Great Return” mencakup pembangunan kembali berbagai fasilitas infrastruktur sosial yakni: 7 prasekolah dan lembaga pendidikan umum di distrik Shusha, 29 di distrik Aghdam, 23 di distrik Fuzuli, 21 di distrik Zangilan, 30 di distrik Kalbajar, 21 di distrik Lachin, 16 di distrik Gubadly, 25 di distrik Jabrail, 20 di distrik Khojavand dan 5 di distrik Tartar (pemukiman Sugovushan dan Talish).

Secara keseluruhan, pemulangan para pengungsi direncanakan dalam tiga tahap yang terdiri dari total 227 kota besar, kota kecil dan desa. Pada tahun-tahun selanjutnya, tahap kedua dan ketiga dari pemulangan pengungsi akan dilakukan secara aman, sukarela dan berdasarkan pengalaman dari tahap pertama.

Rencana pengembalian saat ini memperkirakan pembukaan lahan seluas 33.795 ha untuk kawasan pemukiman di ketiga tahap selain pembukaan lahan tambahan untuk pertanian dan infrastruktur untuk mendukung kawasan pemukiman. Lahan yang saat ini direncanakan untuk kawasan pemukiman dapat mengalami pembaruan lebih lanjut.

Karena pentingnya penghapusan ranjau kemanusiaan untuk rekonstruksi dan rehabilitasi serta untuk reintegrasi sosial-ekonomi dari wilayah yang dibebaskan, hal ini telah diidentifikasi sebagai salah satu cara Pengkajian Kebutuhan Pemulihan Bersama (Joint Recovery Needs Assessment) yang saat ini sedang dilakukan oleh Pemerintah Azerbaijan dengan PBB, Bank Dunia dan Uni Eropa di distrik Aghdam, Fuzuli dan Jabrail di Azerbaijan.

Perlunya Bantuan Internasional

Sebagai salah satu negara yang paling terkontaminasi ranjau, Azerbaijan melakukan upaya maksimal terhadap ancaman kemanusiaan yang ditimbulkan oleh ranjau darat terhadap penduduk sipil. Tambang berdampak negatif terhadap kehidupan penduduk dan tetap menjadi sumber ancaman kemanusiaan.

Peningkatan bantuan internasional ke Azerbaijan akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kampanye global melawan ranjau darat, sementara kurangnya bantuan saat ini membatasi kampanye tersebut. Karena ranjau menghadirkan ancaman kemanusiaan secara global, setiap diskriminasi dalam mendistribusikan bantuan memperburuk ancaman kemanusiaan yang ditimbulkan oleh ranjau darat dan merendahkan penyebab upaya global melawan ranjau.

Bantuan yang efektif untuk memfasilitasi pekerjaan ranjau di Azerbaijan akan mengurangi salah satu titik ketegangan regional dan secara signifikan berkontribusi pada perdamaian dan kerja sama regional. Penghapusan ranjau akan memungkinkan pembangunan lokal maupun regional, sehingga menciptakan kondisi yang kondusif bagi stabilitas kawasan.

Peningkatan kapasitas dan pengalaman ANAMA melalui kemitraannya dengan aktor-aktor internasional menghadirkan peluang unik untuk memanfaatkan dan membagikannya ke negara-negara lain yang terkena dampak. Terdapat adanya alasan untuk mengharapkan peningkatan lokasi geografis dari operasi ranjau dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi.

Perlu digarisbawahi juga bahwa setiap bantuan oleh negara asing, organisasi internasional dan LSM di dalam wilayah Republik Azerbaijan yang diakui secara internasional harus sepenuhnya dikoordinasikan, disetujui dan dilaksanakan dengan Pemerintah Azerbaijan dengan penuh rasa hormat terhadap kedaulatan, keutuhan wilayah dan kemerdekaan Republik Azerbaijan.

Azerbaijan siap secara aktif untuk terlibat dengan calon donor dan organisasi yang tertarik untuk berkontribusi pada pekerjaan ranjau di Azerbaijan. Selain itu, Azerbaijan secara aktif juga berpartisipasi dalam acara internasional terkait ranjau darat dan berkontribusi pada pertukaran pengalaman dan praktik terbaik.

Konvensi Ottawa

Azerbaijan mendukung (secara prinsip) tujuan Konvensi Ottawa dan terus memberikan kontribusi untuk pelaksanaan tujuan Konvensi. Azerbaijan secara konsisten memberikan suara mendukung resolusi tentang implementasi Konvensi Ottawa di Majelis Umum PBB.

Azerbaijan memiliki pandangan yang sama bahwa Konvensi tersebut memiliki kelemahan serius karena gagal mengatasi tanggung jawab negara yang menyebarkan ranjau di wilayah negara lain. Azerbaijan berpandangan bahwa menangani tanggung jawab ini tidak hanya penting dalam hal pelarangan penggunaan ranjau darat anti-personil, tetapi juga mencegah agresi.

Kebijakan dan postur destruktif Armenia yang terus menerus dilakukan, bertentangan dengan filosofi dan tujuan Konvensi Ottawa, dan menciptakan kesulitan praktis di wilayah tersebut. Dalam hal ini, negara kami akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan Konvensi dalam konteks penghapusan ranjau wilayah yang terkena dampak konflik dan pemulihan penuh keamanan regional.




Share To


galih

galih

May 13, 2023, 10:51 a.m.


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA