Gus-Dur.jpg

Seuntai Kisah Perjalanan Gus Dur

oleh: inggil History Tuesday, 7 September 2021 12:00 p.m.


Mancode - Tepat hari ini 7 September 2021, Kyai Haji Abdurrahman Wahid atau biasa dikenal dengan Gus Dur berulang tahun ke-81. Semasa hidupnya, Gus Dur adalah salah satu tokoh nasional yang banyak mewarnai perjalanan bangsa Indonesia. Cucu ulama besar KH Hasyim Asy'ari tersebut pernah menjabat ketua Nahdlatul Ulama. Gus Dur pula yang mendirikan Partai Kebangkitan Bangsa atau PKB pada era Reformasi.

Keluarga dan Pendidikan

Gus Dur merupakan putra pertama dari enam bersaudara, lahir di Denanyar, Jombang, Jawa Timur 7 September 1940. Beliau mempunyai keturunan darah biru dari ayahnya KH Wahid Hasyim adalah putra KH Hasyim Asy’ari, pendiri NU dan pendiri Pesantren Tebu Ireng Jombang. Ibundanya, Hj Sholehah adalah putri pendiri Pesantren Denanyar Jombang, KH Bisri Syansuri. Kakek dari pihak ibunya ini juga merupakan tokoh NU, yang menjadi Rais ‘Aam PBNU setelah KH Abdul Wahab Hasbullah.


Perjalanan pendidikan Gus Dur dimulai di Jakarta sejak tahun 1953 dan melanjutkan ke SMEP di Yogyakarta tahun 1956. Kemudian, Gus Dur melanjutkan pendidikan di pesantren Tambakberas Jombang pada tahun 1963. Gus Dur juga sempat mengenyam pendidikan di Universitas Al Azhar, Department of Higher Islamic and Arabic Studies, Kairo dan Fakultas Sastra, Universitas Baghdad, Irak, pada tahun 1970 tetapi tak sempat menyelesaikan.

Sosok-Hebat-Gus-Dur.jpg

Sepulang dari pengembaraanya mencari ilmu, Gus Dur kembali ke Jombang dan memilih menjadi guru. Pada tahun 1971, tokoh muda ini bergabung di Fakultas Ushuludin Universitas Tebu Ireng Jombang. Tiga tahun kemudian ia menjadi sekretaris Pesantren Tebu Ireng, dan pada tahun yang sama Gus Dur mulai menjadi penulis.

Djohan Efendi, seorang intelektual terkemuka pada masanya, menilai bahwa Gus Dur adalah seorang pencerna, mencerna semua pemikiran yang dibacanya, kemudian diserap menjadi pemikirannya tersendiri. Sehingga tidak heran jika tulisan-tulisannya jarang menggunakan foot note.

Pada tahun 1974, Gus Dur diminta pamannya, K.H. Yusuf Hasyim untuk membantu di Pesantren Tebu Ireng Jombang dengan menjadi sekretaris. Dari sini, Gus Dur mulai sering mendapatkan undangan menjadi nara sumber pada sejumlah forum diskusi keagamaan dan kepesantrenan, baik di dalam maupun luar negeri.

Panggilan Gus Dur

Abdurrahman Wahid atau yang akrab disapa Gus Dur memiliki nama lengkap Abdurrahman ad-Dakhil. Secara etimologi, ad-Dakhil berarti sang penakluk. Namun dikarenakan nama ad-Dakhil tidak begitu dikenal, maka diganti dengan nama Abdurrahman Wahid. Sebutan Gus Dur dikarenakan lahir di lingkungan pesantren.

Gus-Dur-4.jpg

Gus adalah kependekan dari kata Bagus yaitu sebutan yang sering diberikan kepada anak seorang kyai sebagai bentuk penghormatan di daerah Jawa Timur dan Jawa Tengah. Gus Dur dikenal sebagai tokoh yang kontroversial dan berdedikasi tinggi terhadap penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) pembela kaum minoritas.

Pembentukan Partai Kebangkitan Bangsa

Jika periode 1970-an Gus Dur banyak berkegiatan di pesantren, pada 1984 ia dipilih secara aklamasi oleh tim ahl hall wa al-`aqdi yang dipimpin oleh KH As`ad Syamsul Arifin untuk menduduki jabatan ketua umum PBNU pada muktamar ke-27 di Situbondo. Jabatan ini diterima Gus Dur selama tiga kali setelah muktamar ke-28 di pesantren Krapyak Yogyakarta (1989), dan muktamar di Cipasung, Jawa Barat (1994).

Gus-Dur-3.jpg

Setelah reformasi, Juli 1998, Gus Dur menanggapi pendukungnya untuk membuat Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Ia menyadari bahwa partai politik merupakan satu-satunya cara untuk berjuang di dunia politik (pemerintahan). Kala itu Gus Dur menjabat sebagai Dewan Penasehat.

Sejak awal 1999 PKB resmi menyatakan Gus Dur sebagai kandidat calon presiden Indonesia. Ketika itu PKB berkoalisi dengan PDIP. Pada 20 Oktober 1999, dalam sidang umum MPR mulai memilih presiden baru, Gus Dur kemudian terpilih sebagai Presiden RI ke-4 dengan 373 suara. Ia unggul 60 suara dari Megawati.

Pejuang Toleransi Antarumat Beragama

Pemikiran Abdurrahman Wahid atau Gus Dur telah memberikan warna tersendiri dalam dinamika intelektual muslim di Indonesia. Bagi sebagian kalangan, ia ditempatkan sebagai intelektual muslim progresive, kritis, bahkan terkesan paradoks, inkonsisten, banyak mengundang kontroversi, namun menjadi inspirator bagi banyak intelektual muda, terutama NU.

Pemikiran dan tindakan Abdurrahman Wahid bukan muncul dalam ruang kosong, tetapi terlahir dan dibesarkan dari proses dialektik dalam interaksi dengan lingkungan sosialnya.

Gus-Dur-2.jpg

Gus Dur merupakan tokoh yang sangat gigih dalam memperjuangkan toleransi beragama dalam masyarakat majemuk. Baginya, toleransi bukan persoalan epistemologi sehingga membutuhkan definisi, tetapi aksiologi dari konsep-konsep yang bersifat normatif dalam Islam. Ia hadir bersamaan dengan topik pembahasan pluralisme.

Jika pluralisme membicarakan soal bagaimana realitas kemajemukan agama dapat diterima, maka toleransi adalah lebih menekankan bagaimana berperilaku dalam kemajemukan tersebut.

Baca Juga: Ketika Imlek Dilarang Soeharto dan Dibebaskan Gus Dur

Baca Juga: Humor Gus Dur: Proyek Jembatan Penghubung Surga-Neraka

Baca Juga: Kabar Duka, Mantan Jubir Gus Dur Wimar Witoelar Meninggal Dunia




Share To


inggil

inggil

Sept. 7, 2021, noon


tags : Nahdlatul Ulama NU Aswaja Kisah Gus Dur Biografi Gus Dur Perjalanan Gus Dur Abdurrahman Wahid Sejarah Gus Dur Ulang Tahun Gus Dur Islam Nusantara Gus Dur


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Technology 25 November 2021 10:00 a.m.

Upaya YouTube Dorong Kreativitas Konten Kreator Indonesia

Entertainment 17 November 2021 10:00 a.m.

Elmo Rogam Luncurkan Video Klip “Ada Apa”