Demo Mulu.jpg

Riset: Orang Bodoh selalu Emosi

oleh: fachrul Life Style Friday, 15 November 2019 15:00 p.m.


Mancode - Dunia kita dihuni oleh semua jenis orang dengan tingkat kecerdasan yang sangat beragam. Hampir setiap orang akan menganggap diri mereka cerdas. Tentu saja, dan bisa sangat sulit untuk mendapatkan penilaian akurat atas kecerdasan kita sendiri. Lagipula, pikiran kita selalu cenderung terdengar cerdas di kepala kita sendiri, bukan?

Kecerdasan sangat penting, terutama dalam konteks profesional. Pikiran yang cerdas dan gesit dapat menjadi aset terbaik kamu. Tetapi, orang-orang yang kurang pintar sering memiliki kebiasaan yang menganggap mereka bodoh dan juga bisa menjadi bencana dalam beberapa situasi.

Ini adalah lima perbedaan paling mendasar antara orang pintar dan bodoh:

Orang bodoh menyalahkan orang lain atas kesalahan mereka sendiri

Sangat mencolok, tidak profesional, dan sesuatu yang tidak akan pernah dilakukan oleh orang pintar. Jika kamu secara konsisten berusaha untuk memalsukan kesalahanmu pada orang lain, kamu menunjukkan kepada semua orang bahwa kamu tidak bisa menjadi orang yang berguna.

Orang bodoh tidak suka bertanggung jawab atas kesalahan mereka. Mereka lebih suka berkubang dalam mengasihani diri sendiri atau langsung saja memainkan permainan menyalahkan.

Sebuah studi neurologis yang dilakukan oleh Jason S. Moser dari Michigan State University telah menunjukkan bahwa otak orang pintar sebenarnya bereaksi secara berbeda terhadap kesalahan.

Orang bodoh selalu harus benar

Dalam situasi konflik, orang pintar memiliki waktu yang lebih mudah berempati dengan orang lain dan memahami argumen mereka. Mereka juga dapat mengintegrasikan argumen-argumen ini ke dalam rantai pemikiran mereka sendiri dan untuk mempertimbangkan kembali pendapat mereka.

Tanda kecerdasan yang pasti adalah kemampuan untuk melihat dan memahami sesuatu dari sudut pandang yang berbeda, dan orang-orang cerdas berpikiran terbuka terhadap informasi baru dan mengubah parameter.

Orang bodoh di sisi lain akan terus berdebat selamanya dan tidak akan beranjak dari posisi mereka, terlepas dari argumen yang valid yang diajukan terhadap mereka. Hal itu juga berarti mereka tidak akan memperhatikan jika orang lain kebetulan lebih cerdas dan kompeten.

Estimasi berlebihan ini disebut efek Dunning-Kruger. Ini adalah bias kognitif yang membuat orang yang kurang kompeten melebih-lebihkan keterampilan mereka sendiri sambil meremehkan kompetensi orang lain.

Tentu saja ini tidak berarti bahwa orang pintar selalu menganggap orang lain benar. Tetapi mereka mendengarkan dengan penuh perhatian dan mempertimbangkan semua argumen sebelum mengambil keputusan.

Orang bodoh bereaksi terhadap konflik dengan kemarahan dan agresi

Bahkan, orang yang paling pintar pun bisa menjadi sangat marah dari waktu ke waktu. Tetapi bagi orang yang kurang cerdas, ini adalah reaksi langsung ketika segala sesuatu tidak berjalan sesuai harapan. Ketika mereka merasa tidak memiliki kendali atas situasi sebanyak yang mereka inginkan, mereka cenderung menggunakan kemarahan dan perilaku agresif untuk mengamankan posisi mereka.

Peneliti dari University of Michigan melakukan penelitian pada 600 peserta dengan orang tua dan anak-anak mereka, selama rentang 22 tahun. Mereka menemukan korelasi yang berbeda antara perilaku agresif dan skor IQ yang lebih rendah.

Para peneliti menulis dalam elaborasi mereka: "Kami berhipotesis bahwa kecerdasan rendah membuat pembelajaran respons agresif lebih mungkin terjadi pada usia dini, dan perilaku agresif ini membuat pengembangan intelektual yang berkelanjutan menjadi lebih sulit."

Orang bodoh mengabaikan kebutuhan dan perasaan orang lain

Orang cerdas cenderung pandai berempati dengan orang lain. Ini membuatnya mudah bagi mereka untuk memahami sudut pandang orang lain.

Russel James dari Texas Tech University melakukan studi representatif dengan ribuan orang Amerika dan menemukan bahwa orang dengan IQ lebih tinggi lebih cenderung memberi tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Ternyata, orang yang cerdas lebih baik dalam menilai kebutuhan orang lain dan juga lebih mungkin ingin membantu mereka

Orang yang kurang pintar sulit membayangkan bahwa orang dapat berpikir secara berbeda dari yang mereka lakukan dan karenanya tidak akan setuju dengan mereka. Juga konsep melakukan sesuatu untuk seseorang tanpa mengharapkan bantuan sebagai imbalan lebih asing bagi mereka.

Semua orang egois sekarang dan lagi, itu benar-benar normal dan manusiawi. Tetapi penting bahwa kita menjaga keseimbangan antara kebutuhan untuk mengejar tujuan kita sendiri dan kebutuhan untuk mempertimbangkan perasaan orang lain.

Orang bodoh berpikir mereka lebih baik daripada orang lain

Orang cerdas berusaha memotivasi dan membantu orang lain. Mereka melakukan ini karena mereka tidak takut dibayangi. Mereka memiliki tingkat kepercayaan yang sehat dan cukup pintar untuk secara akurat menilai kompetensi mereka sendiri.

Dalam sebuah penelitian di Kanada yang diterbitkan oleh "Psychological Science", dua ilmuwan dari Brock University of Ontario menemukan bahwa "orang dengan IQ rendah cenderung lebih menyukai hukuman yang keras, lebih homofobik dan lebih cenderung menjadi rasis."

Banyak ahli biologi percaya bahwa kemampuan manusia untuk bekerja sama telah berperan penting bagi perkembangan kita secara keseluruhan. Orang bodoh di sisi lain cenderung menjelek-jelekkan orang lain agar terlihat lebih baik. Mereka percaya diri berada di atas orang lain dan selalu cepat menghakimi. Prasangka sama sekali bukan pertanda kecerdasan.

Baca Juga: Penyebab Wanita Doyan Selingkuh

Baca Juga: Fanatisme akan Membunuh Kita Semua

Baca Juga: Manfaat Sering Melakukan Hubungan Seks


Share To


fachrul

fachrul

Nov. 15, 2019, 3:37 p.m.


tags : Bodoh Pintar Goblok Survey Riset


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like