Labs.jpg

Riset: Golongan Darah A lebih Rentan Terhadap Virus Corona

oleh: fachrul Life Style Wednesday, 18 March 2020 11:00 a.m.


Mancode.id - Orang dengan golongan darah A mungkin lebih rentan terhadap infeksi oleh virus corona baru. Sementara, mereka dengan tipe O tampaknya lebih resisten, demikian menurut sebuah studi pendahuluan pasien yang tertular Covid-19 di Cina.

Peneliti medis di Cina mengambil pola golongan darah lebih dari 2.000 pasien yang terinfeksi virus di Wuhan dan Shenzhen serta membandingkannya dengan populasi sehat setempat. Mereka menemukan bahwa pasien golongan darah A menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi dan mereka cenderung mengalami gejala yang lebih parah.

Sementara, para peneliti mengatakan bahwa studi ini adalah awal dan lebih banyak penelitian yang diperlukan, mereka mendesak pemerintah dan fasilitas medis untuk mempertimbangkan perbedaan golongan darah ketika merencanakan langkah-langkah mitigasi atau merawat pasien dengan virus, yang dikenal sebagai Sars-CoV-2.

"Orang-orang dari golongan darah A mungkin perlu secara khusus memperkuat perlindungan pribadi untuk mengurangi kemungkinan infeksi," tulis para peneliti yang dipimpin oleh Wang Xinghuan di Pusat Pengobatan Centre for Evidence-Based and Translational Medicine di RS Zhongnan, Universitas Wuhan.

"Pasien yang terinfeksi Sars-CoV-2 dengan golongan darah A mungkin perlu menerima pengawasan yang lebih waspada dan perawatan yang agresif," tambah Wang Xinghuan.

Sebaliknya, "golongan darah O memiliki risiko yang secara signifikan lebih rendah untuk penyakit menular dibandingkan dengan golongan darah non-O", menurut sebuah makalah yang mereka terbitkan di Medrxiv.org pada 11 Maret 2020.

Baca Juga: COVID-19 Jadi Nama Baru Virus Corona

Dari 206 pasien yang meninggal akibat Covid-19 di Wuhan, 85 pasien memiliki darah tipe A, yang 63 persen lebih banyak daripada 52 persen dengan tipe O. Pola ini ada pada kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda.

"Mungkin bermanfaat untuk memperkenalkan golongan darah ABO pada pasien dan tenaga medis sebagai bagian rutin dari manajemen Sars-CoV-2 dan infeksi virus corona lainnya, untuk membantu menentukan opsi manajemen dan menilai tingkat paparan risiko orang," tulis Wang Xinghuan di koran.

Studi ini dilakukan oleh para ilmuwan dan dokter dari kota-kota di seluruh Cina termasuk Beijing, Wuhan, Shanghai dan Shenzhen. Penulis mengingatkan bahwa mungkin ada risiko yang terlibat dalam menggunakan penelitian untuk memandu praktik klinis saat ini.

Gao Yingdai, seorang peneliti dari State Key Laboratory of Experimental Haematology di Tianjin yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan hal itu dapat ditingkatkan dengan ukuran sampel yang lebih besar. Meskipun 2.000 tidak kecil, itu dikerdilkan oleh jumlah total pasien yang terinfeksi oleh virus corona, sekarang hampir 180.000 secara global.

Keterbatasan lain dari penelitian ini adalah tidak memberikan penjelasan yang jelas tentang fenomena tersebut, seperti interaksi molekuler antara virus dan berbagai jenis sel darah merah, jelas Gao Yingdai.

Baca Juga: Masker Belum Tentu Melindungi dari Virus Corona

Golongan darah ditentukan oleh apa yang disebut antigen, suatu bahan pada permukaan sel darah merah yang dapat memicu respon imun. Ahli biologi Austria Karl Landsteiner menemukan golongan darah utama pada tahun 1901, menamakannya tipe A, B, AB dan O. Penemuan ini memungkinkan transfusi darah yang aman dengan mencocokkan golongan darah pada pasien.

Golongan darah bervariasi dalam suatu populasi. Di Amerika Serikat, sekitar 44 persen populasi adalah tipe O, sementara sekitar 41 persen adalah tipe A. Di Wuhan, yang memiliki populasi sekitar 11 juta, tipe O adalah 32 persen, sedangkan A adalah 34 persen di antara orang sehat. Di antara pasien Covid-19, sekitar 38 dan 25 persen.

Para ilmuwan masih tidak yakin bagaimana kelompok-kelompok darah yang berbeda berevolusi, meskipun satu teori mengatakan bahwa mereka adalah ingatan genetik wabah. Yang lain berpendapat bahwa faktor lingkungan seperti ketinggian, suhu atau kelembaban mungkin memainkan peran untuk mendukung peningkatan populasi golongan darah tertentu.

Perbedaan golongan darah telah diamati pada penyakit menular lainnya termasuk virus Norwalk, hepatitis B dan sindrom pernapasan akut (Sars), menurut penelitian sebelumnya.

Gao Yingdai di laboratorium Tianjin mengatakan sebuah studi baru yaitu "mungkin membantu para profesional medis, tetapi warga negara biasa tidak harus menganggap statistik terlalu serius. Jika kalian tipe A, tidak perlu panik. Itu tidak berarti kalian akan terinfeksi 100 persen. Jika kamu tipe O, itu tidak berarti kamu juga benar-benar aman. Kalian masih perlu mencuci tangan dan mengikuti pedoman yang dikeluarkan oleh pihak berwenang".

Baca Juga: Pornhub Buka Akses Premium Gratis Selama Karantina Virus Corona


Share To


fachrul

fachrul

March 18, 2020, 11:10 a.m.


tags : Covid-19 corona Virus Corona Virus Pandemi


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

History 14 August 2020 12:00 p.m.

Sejarah Lahirnya Hari Pramuka di Indonesia

Entertainment 14 August 2020 16:00 p.m.

Lebih Eksploratif, Alir Rilis Single Daun

Entertainment 14 August 2020 15:00 p.m.

Curhat Asmara Bagas RAN di Single 'Lelah Menanti'