Templet_Mancode_ (3).jpg

Penundaan Konser Terjadi Terus-menerus Selama Pandemi

oleh: fachrul Entertainment Friday, 6 August 2021 10:00 a.m.


Mancode - Beberapa band terkenal membatalkan konser yang sangat dinanti-nantikan para fans mereka karena hasil tes COVID positif dalam band mereka.

Foo Fighters menghentikan konser mereka pada 17 Juli 2021 di Forum di Los Angeles, meskipun telah melakukan segala upaya untuk mengikuti protokol CDC COVID dan hukum setempat. Cerita tersebut menjadi berita nasional, bukan hanya karena nama band yang menjadi pengisi utama terkenal, tetapi juga karena band tersebut sangat berhati-hati dengan tindakan pencegahan keselamatan mereka dan penggemarnya. Foo Fighters telah mengeluarkan bukti vaksinasi di dua konser 2021 mereka sebelumnya, termasuk di Madison Square Garden di New York.

Sayangnya, penundaan dan pembatalan seperti ini kembali menjadi hal yang lumrah di tengah pandemi COVID-19 yang terus berlarut-larut.


“Dengan menyesal Bachman Cummings mengumumkan pembatalan tur AS yang sangat dinanti-nantikan 'Together Again – Live In Concert,'" demikian pesan dari rocker klasik Kanada Randy Bachman dan Burton Cummings. Mantan anggota Guess Who mencatat bahwa mereka berharap untuk menjadwal ulang pertunjukan ketika segala sesuatunya lebih dapat diprediksi dalam hal perjalanan masuk dan keluar dari Kanada.

Demikian juga, James Taylor dan Bonnie Raitt membatalkan tur co-headlining mereka di Kanada karena “tantangan dan pembatasan COVID-19.” "Ini adalah kedua kalinya Bonnie dan saya harus menunda tur Kanada kami, pertama kali pada 20 April di awal Covid dan sekarang lagi untuk penjadwalan ulang tur itu September ini," kata Taylor dalam sebuah pesan kepada penggemar.

Sebuah tes positif di dalam kamp REO Speedwagon menyebabkan band ini membatalkan dua konser bulan Agustus. “Untungnya, semua orang divaksinasi, dan semuanya merasa baik-baik saja meskipun tesnya positif,” kata kelompok itu melalui pernyataan. “Setelah semua orang yang terkena dampak mengamati karantina yang direkomendasikan dan tes negatif, kami akan kembali ke jalan lagi!”

"Orang-orang sangat bersemangat untuk memiliki musik live kembali," kata vokalis Kevin Cronin kepada UCR kurang dari seminggu sebelum bandnya mengumumkan pembatalan konser mereka. "Sejauh ini sangat bagus bagi kami. Mudah-mudahan, seluruh negara mulai sadar dan divaksinasi sehingga virus ini tidak mengambil alih dan mematikan semuanya lagi."

btwtourpostponed.png

Efek terbaru COVID pada pertunjukan langsung tidak terbatas pada konser dalam ruangan. Meskipun banyak bukti yang menunjukkan bahwa acara di luar ruangan lebih aman, pertunjukan tersebut juga merasakan hit.

Festival musik terkenal Lollapalooza memadati lebih dari 100.000 orang per hari di Chicago's Grant Park pada akhir pekan pertama Agustus 2021. Acara ini memberlakukan aturan ketat COVID yang membutuhkan bukti vaksinasi atau tes negatif dalam waktu tiga hari. Pendiri festival dan vokalis Jane's Addiction Perry Farrell bahkan membela protokol melalui Twitter.

“Kami meminta pelanggan kami divaksinasi atau menunjukkan bukti tes negatif. Destinasi pertama di dunia yang membutuhkan akses seketat itu. Kami memiliki 95% dari 100.000 ppl di Grant Park yang divaksinasi,” jelas Perry Farrell sebagai tanggapan atas komentar kritis penggemar. Namun para ahli tampaknya menunggu diagnosa lainnya, bertanya-tanya apakah Lollapalooza mungkin akan menjadi acara penyebar COVID yang besar.

Dalam percakapan dengan USA Today, Tina Tan, seorang profesor Fakultas Kedokteran Universitas Feinberg Northwestern, menyebut festival itu "resep untuk bencana." "Ya itu adalah acara outdoor, tapi itu adalah acara outdoor dengan lebih dari 100.000 orang (sehari) di ruang kecil," jelas Tan. "Kalian kurang dapat menularkan COVID di ruang terbuka, tetapi itu tidak berarti kalian dapat mengemas 100.000 orang ke dalam ruang kecil tertutup di mana mereka berada di atas satu sama lain dan berharap tidak ada yang akan menularkan. Itu bukan bagaimana itu bekerja."

Demikian pula, Hella Mega Tour, sebuah perjalanan stadion luar ruangan yang menampilkan Green Day, Weezer dan Fall Out Boy, kehilangan grup terakhir untuk sepasang pertunjukan setelah tes virus corona positif. “Penting untuk dicatat bahwa semua orang di seluruh tur, baik band dan kru, telah divaksinasi sepenuhnya,” Fall Out Boy menjelaskan, merinci keseriusan mereka dan rekan satu band mereka mengambil keselamatan COVID. “Setiap band dan kru mereka telah beroperasi dalam gelembung secara independen untuk melindungi semua orang sebanyak mungkin di setiap pertunjukan dan di antara pertunjukan.”

Dan di situlah letak bagian yang paling meresahkan bagi penggemar dan artis, terlepas dari tindakan pencegahan, standar keselamatan yang tinggi, dan penegakan aturan yang ketat, tidak ada tindakan pencegahan yang dijamin 100% berhasil melawan COVID-19.

Untuk penghargaan mereka, artis yang menghindari penundaan dan pembatalan tetap fleksibel dengan rencana tur mereka dalam upaya untuk melindungi diri mereka sendiri dan penggemar. Misalnya, pesta ulang tahun tahunan Sammy Hagar telah dipindahkan dari Meksiko ke Pulau Catalina, California sebagai tanggapan atas pandemi, Sammy Hagar menyatakan, "Pesta tetap berjalan, kami akan tetap menjadikan pesta tersebut menjadi yang terbaik!!"

Kota New York telah mengamanatkan vaksinasi untuk menghadiri konser dalam ruangan, juga dengan Los Angeles dan San Francisco di antara lokasi lain yang mempertimbangkan aturan serupa. Di tempat lain, negara bagian seperti Florida dan Alabama telah pergi ke arah yang berlawanan, membuat konser menjadi ilegal, untuk sebuah tempat dengan meminta bukti inokulasi.

Semua hal ini (perubahan aturan, pembatalan, risiko yang tak terhindarkan) telah membuat musisi, pemilik venue, dan penggemar kelelahan. Di luar produk sampingan finansial dan emosional yang jelas, ketidakpastian seputar konser sekarang memiliki perasaan deja vu yang menakutkan di awal tahun 2020.

Beberapa band besar dunia, termasuk Guns N' Roses, Journey dan Billy Joel, telah kembali tampil. Treks dari Dead and Company, Eagles, Kiss, dan Elton John akan segera diluncurkan. Pada akhirnya, tampaknya para musisi sendiri akan memiliki tanggung jawab untuk menentukan apakah aman untuk melakukan tur atau tidak.

Baca Juga: Para Musisi Konser Streaming Hindari Virus Corona

Baca Juga: Penyebab Batalnya Konser LANY di Jakarta

Baca Juga: Konser Online Backstreet Boys di Elton John’s Living Room Concert




Share To


fachrul

fachrul

Aug. 6, 2021, 10 a.m.


tags : Konser Virtual Covid-19 Konser Corona Pandemi penundaan konser pembatalan konser konser online


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE