The Panturas.jpg

“Ombak Banyu Asmara”, Album Baru The Panturas yang Kaya Ragam Budaya

oleh: galih Entertainment Friday, 10 September 2021 9:00 a.m.


Mancode - Band bergenre musik surf-rock asal Jatinangor, Jawa Barat, Indonesia, The Panturas akhirnya merilis album terbaru bertajuk "Ombak Banyu Asmara". Ini menjadi album kedua mereka setelah sebelumnya merilis album "Mabuk Laut", yang berisikan tujuh lagu.

Dalam album keduanya, The Panturas keluar dari bentuk konvensional untuk menghasilkan sebuah album eksplosif yang kaya dan menantang. “Kami menyebutnya kelab rock selancar kontemporer yang berbasis pada garage rock dan percampuran unsur punk,” kata bassist Bagus ‘Gogon’ Patria menjelaskan visi musikal The Panturas.

Album yang diproduseri oleh Lafa Pratomo ini dibuka oleh komposisi instrumentalia berjudul “Area Lepas Pantai”, The Panturas memberi transisi sempurna dari polosnya debut “Mabuk Laut” menuju sepuluh lagu yang secara aransemen digubah dengan menghadirkan ragam budaya yang ada.


“Kami banyak mendengarkan referensi baru di luar wilayah surf music puritan, semisal Takeshi Terauchi atau Yanti Bersaudara. “Ombak Banyu Asmara” coba mendobrak kebiasaan yang sudah pernah Panturas lakukan sebelumnya. Kami tidak ingin tertebak,” kata sang drummer Surya ‘Kuya’ Fikri Asshidiq

The Panturas seperti menciptakan dunia kecil di atas kapalnya. Ketika menceritakan seorang bandit penipu di perantauan dalam lagu “Tipu Daya”, mereka melukiskannya lewat corak melodi calypso Karibia yang perkusif dengan harmonisasi koor vokal ala Wilmoth Houdini bergitar fusion Turki dan rock selancar Jepang.

Kemudian muncul kisah tragis tentang “Jim Labrador” seorang preman fiktif yang DNA karakter penokohannya diambil dari Hercules, Anwar Congo, dan Sugali.

Ada juga “Balada Semburan Naga” yang mengawinkan unsur oriental Mandarin dengan gambang kromong di mana Adipati, vokalis band hc/punk The Kuda diundang sebagai tamu duel bagi penyanyi Abyan ‘Acin’ Zaki Nabilio dan sukses mengimpersonifikasi selera humor cablak Benyamin S.

Jurus duet selanjutnya hadir pada nomor pamungkas berjudul “Masalembo”, menggamit Nesia Ardi dari NonaRia yang bernyanyi genit bak June Carter menaklukkan karnival broadway.

Kemudian, unsur Sunda di lagu “Menuju Palung Terdalam” dan keroncong gipsi di lagu “Tafsir Mistik”, serta sebundel tembang instrumental lain, seperti “Menuju Palung Terdalam”, “Intana”, dan “Ombak Banyu Asmara”.

Semua eksplorasi tersebut lantas dilengkapi sebuah lagu pop bergaya sengau yang nantinya akan dibuatkan film pendek, berjudul “All I Want”.

Baca Juga: TRAH Fokus Berkarya di Momentum Bersejarah

Baca Juga: Kisah Album “Delapan” Solois Cantik Sekaranggi

Baca Juga: Gandeng Melly Goeslaw, Dinda Ghania Rilis "Teman Rasa Pacar"




Share To


galih

galih

Sept. 10, 2021, 9 a.m.


tags : Entertainment Album Kedua The Panturas The Panturas Album Ombak Banyu Asmara


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE