Templet_Mancode_ (3).jpg

MeowTalk, Aplikasi Penerjemah Miaow Kucing

oleh: fachrul Life Style Thursday, 19 November 2020 14:00 p.m.


Mancode - Sebuah aplikasi yang bertujuan untuk menerjemahkan miaow kucing kalian telah dikembangkan oleh mantan insinyur Amazon Alexa.

MeowTalk merekam suara dan kemudian mencoba untuk mengidentifikasi artinya. Pemilik kucing juga membantu memberi label terjemahan, membuat database untuk dipelajari perangkat lunak AI.

Saat ini, hanya ada 13 frasa dalam kosakata aplikasi, termasuk: "Beri aku makan!", "Aku marah!" dan "Tinggalkan aku sendiri!"

Penelitian menunjukkan bahwa, tidak seperti pelayan manusia mereka, kucing tidak berbagi bahasa. Setiap miaow kucing itu unik dan disesuaikan dengan pemiliknya, dengan beberapa lebih vokal daripada yang lain.

Jadi, alih-alih database umum untuk suara kucing, terjemahan aplikasi berbeda untuk setiap profil. Dengan merekam dan memberi label suara, perangkat lunak kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin dapat lebih memahami suara setiap kucing. Semakin sering digunakan, semakin akurat jadinya.

"Tujuan akhirnya adalah untuk mengembangkan kerah-pintar (smart-collar)," jelas Javier Sanchez, manajer program teknis grup di pengembang aplikasi Akvelon, mengatakan dalam webinar di situs webnya.

Teknologi tersebut kemudian akan menerjemahkan miaow kucing kalian secara instan, dan suara manusia akan berbicara melalui kerahnya.

"Aku pikir ini sangat penting sekarang karena dengan semua jarak sosial yang terjadi, kalian memiliki orang-orang yang terkurung di rumah dengan mahluk penting lainnya contohnya kucing ini. Ini akan memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan kucing mereka atau setidaknya memahami maksud kucing mereka dan membangun hubungan yang sangat penting," tambah Sanchez.

_115550553_whatsubject.jpg

Aplikasi ini tersedia gratis di Google Play Store dan App Store Apple. Karena masih dalam tahap awal pengembangan, ada tinjauan yang beragam, dengan beberapa pengguna mengeluhkan kesalahan dalam aplikasi.

"Saya menjadi sangat kesal," ungkap sebuah ulasan. "Saya baru saja mendownloadnya dan bahkan belum dapat menggunakannya karena terus memberi tahu saya bahwa ada wifi / kesalahan koneksi."

"Saya mendapatkan terjemahan 'Saya jatuh cinta!' 90% dari waktu," ungkap pengguna lainnya.

Tetapi komentar yang lain positif, dan aplikasi tersebut memiliki peringkat rata-rata 4,3 di Google Play Store.

"Untuk saat ini, jika kalian tidak menganggapnya terlalu serius, aplikasi ini sangat menyenangkan. Dan, siapa tahu mungkin pada waktunya nanti, aplikasi ini akan benar-benar mempelajari kucing ketika sedang mengeong dalam segala hal. Aplikasi ini pasti terlihat menjanjikan," ungkap sebuah ulasan lainnya.

"Konsep yang sangat keren dan aku menikmatinya karena kucingku tidak pernah berhenti berbicara," tambah ulasan lain.

Namun, pengguna juga telah menyatakan keprihatinannya tentang privasi di aplikasi atas bagaimana data dari rekaman disimpan dan digunakan. Dalam kebijakan privasinya, aplikasi mengatakan sedang dalam "fase pengembangan" dan menyarankan siapa pun yang "khawatir tentang retensi data" untuk mencopot pemasangan aplikasi sampai sepenuhnya mematuhi undang-undang privasi GDPR Uni Eropa

"Kebanyakan vokalisasi kucing sebenarnya untuk berkomunikasi dengan manusia, karena sebagian besar pemilik akan menanggapinya. Karena aplikasi bergantung pada terjemahan label pemilik, ada ruang untuk miskomunikasi. Mungkin ada beberapa ketidakakuratan yang dapat memberikan kesan yang salah kepada pemilik tentang perasaan kucing mereka," kata Juliette Jones, spesialis perilaku kucing di Wood Green, The Animals Charity.

Aplikasi ini bisa merugikan kucing dan pemilik misalnya jika kucing mendengkur, itu tidak berarti mereka bahagia dan tenang. Mendengkur juga bisa berarti mencari kasih sayang atau menunjukkan ketidaknyamanan. Dalam hal seperti ini, aplikasi hanya boleh digunakan untuk hiburan. "

"Kami mungkin tidak akan pernah bisa mengubah miaow kucing menjadi kata-kata manusia. Aplikasi ini sepertinya menyenangkan dan tidak ada salahnya bersenang-senang dengan kucing kalian," jelas Anita Kelsey, ahli perilaku kucing dan penulis 'Let's Talk About Cats'.

Baca Juga: Shenzhen Kota Cina Pertama yang Larang Makan Kucing dan Anjing

Baca Juga: 10 Tanda Kucing yang Depresi

Baca Juga: Ini Kafe di Malang untuk Pecinta Hewan Peliharaan Lucu


Share To


fachrul

fachrul

Nov. 19, 2020, 2 p.m.


tags : MeowTalk Apps Kucing Aplikasi


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

Entertainment 27 November 2020 9:00 a.m.

Lewat “So What?”, Mima Ajak Pendengar Cintai Diri Sendiri

Entertainment 26 November 2020 12:00 p.m.

Megpie Mengenang Masa Lalu lewat “Yesteryear”

Entertainment 26 November 2020 10:00 a.m.

Drive dan Danes Rabani Kobarkan Semangat Lawan Pandemi