aircraft-3702676_960_720JPEG.jpg

Maskapai Startup Norwegia 'Flyr' Siap Mengudara

oleh: fachrul Life Style Thursday, 10 December 2020 9:00 a.m.


Mancode - Rencana untuk meluncurkan maskapai penerbangan Norwegia baru tampak terlihat tidak masuk akal, ketika diumumkan pada awal tahun ini di tengah perjalanan yang kacau karena pandemi virus corona.

Tapi sekarang maskapai itu memiliki nama, CEO, dan 30 karyawan tetap sebelum peluncuran yang direncanakan pada paruh pertama 2021.

Flyr akan memasuki pasar domestik Norwegia dan melayani beberapa tujuan Eropa ke/dari Norwegia. Jika maskapai penerbangan terdengar seperti aplikasi smartphone, itu karena aplikasi adalah bagian inti dari strategi. Semua pemesanan dan perubahan pelanggan harus dilakukan menggunakan aplikasi.


Sang pendiri Erik G. Braathen mengatakan bahwa nama tersebut "mencerminkan kesederhanaan bisnis dan model serta produk yang akan mereka tawarkan ke pasar"

Menurut Braathen, perusahaan tersebut bertujuan untuk membuat perjalanan udara sesederhana mungkin, "Terbang adalah hal terbaik yang kami lakukan, dan itulah satu-satunya hal yang kami rencanakan untuk dilakukan"

Braathen bukanlah pendatang baru di dunia penerbangan. Dia memimpin Braathens SAFE selama sepuluh tahun, sebuah maskapai penerbangan yang akhirnya diakuisisi oleh SAS. Sejak itu, Braathen terlibat dengan Norwegia dalam berbagai kapasitas, termasuk sebagai ketua dewan dari 2004 hingga 2009.

CEO baru Tonje Wikstrøm Frislid akan mengambil kendali pada tahun 2021. Tonje memiliki lebih dari 10 tahun pengalaman dengan Norwegian Air, di mana dia naik pangkat untuk menjadi wakil presiden manajemen kru.

"Kami membangun perusahaan dari nol, berdasarkan pengalaman yang luas dan dengan ukuran, organisasi dan model bisnis yang disesuaikan dengan masa depan," ungkap Tonje dalam siaran pers.

Hingga tahun ini, pasar perjalanan udara domestik Norwegia didominasi oleh SAS dan Norwegia, dengan Widerøe melayani bandara regional yang lebih kecil.

Bagaimana keadaan setelah pandemi virus korona masih harus dilihat, tetapi permintaan tampaknya akan kembali. Pegunungan dan fyord di Norwegia berarti bahwa terbang antar kota hampir selalu menjadi pilihan tercepat untuk bepergian ke seluruh negeri.

Jika Norwegia selamat dari krisis terakhirnya, Flyr akan bersaing dengan empat maskapai lain. Itu karena hanya beberapa jam setelah pengumuman maskapai baru, operator Hungaria Wizz Air mengumumkan perpindahannya ke pasar domestik Norwegia.

Dalam siaran pers baru-baru ini, CEO baru Flyr tampaknya menargetkan Norwegia. Dia mengatakan tim manajemen sedang "membangun maskapai penerbangan yang tidak bergantung pada mendapatkan lebih banyak pesawat di udara agar menguntungkan"

Norwegia telah lama dikritik karena strategi pertumbuhan agresifnya yang membebani dengan hutang besar dan memainkan faktor utama dalam perjuangannya baru-baru ini.

Flyr juga berjanji untuk menggunakan awak pesawat yang berbasis di Norwegia yang bekerja di bawah perjanjian bersama Norwegia. Wizz Air telah menghadapi kritik dan seruan untuk boikot atas penolakannya untuk berurusan dengan serikat pekerja dan perjanjian kolektif.

Baca Juga: Kota Ini Cocok Dikunjungi oleh Solo Traveler

Baca Juga: Starbucks Diduga Rasis, Minuman Pesanan Muslimah Ditulis ISIS

Baca Juga: 5 Aktris Keturunan Tionghoa yang Sukses di Hollywood




Share To


fachrul

fachrul

Dec. 10, 2020, 9 a.m.


tags : Maskapai Flyr Startup Maskapai Penerbangan


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Entertainment 15 June 2021 7:00 a.m.

SVN Ungkap Keresahan LDR dalam “Distance”

Entertainment 8 June 2021 9:00 a.m.

Selamat Ulang Tahun Kanye West

Entertainment 7 June 2021 9:00 a.m.

Slowright, Band Ska Baru asal Malang Rilis “Jejak”