Templet_Mancode_ (3).jpg

Lima Prediksi Industri Manufaktur Tahun 2021

oleh: fachrul Technology Wednesday, 9 December 2020 17:00 p.m.


Mancode - Meskipun 60% produsen merasakan dampak Covid pada operasional, survei baru-baru ini terhadap para pemimpin senior perusahaan manufaktur dan distribusi mencatat pertumbuhan pendapatan perusahaan yang signifikan atau sedang selama pandemi.

Permintaan akan produk melonjak, membutuhkan metode produksi yang baru dan inovatif, dan banyak produsen telah melangkah maju. Saat kita menutup tahun ini, kita akan lebih memahami seberapa banyak manufaktur berubah pada tahun 2020.

Namun, selain ketidakpastian ekonomi, gangguan rantai pasokan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun ini merupakan berkah tersembunyi bagi produsen, karena mereka mendorong industri yang seringkali stagnan untuk bergerak lebih cepat dan menjadi lebih tangguh daripada sebelumnya. Jika ada satu tahun untuk mendorong industri maju menuju kemajuan, inilah saatnya.


Pada tahun 2021, manufaktur akan mengalami perubahan mendasar dalam cara para pemimpinnya memandang perubahan progresif dari visi yang tidak terealisasi menjadi kenyataan praktis. Hasilnya, industri yang lebih gesit dan fleksibel akan muncul. Berikut adalah lima cara industri ini akan berkembang (menjadi lebih baik) di tahun depan. Beberapa masih dalam proses pembuatan, yang lain dihasilkan dari efek 2020:

Kita akan melihat pergeseran ke produksi lokal

Pada tahun 2021, sektor manufaktur industri akan mengambil satu halaman dari tren "pertanian ke meja" yang didorong oleh konsumen yang telah terjadi di industri pertanian selama dekade terakhir, dengan pergeseran ke produksi lokal. Hal ini terutama akan didorong oleh ancaman perang dagang/tarif yang mengancam rantai pasokan global, mendorong produsen untuk memindahkan aktivitas produksi lebih dekat ke pelanggan. Di masa mendatang, produsen ingin membangun tempat mereka menjual karena beberapa alasan, termasuk waktu pemasaran yang lebih cepat, modal kerja yang lebih rendah, kebijakan pemerintah, dan peningkatan ketahanan. Ini tidak akan menjadi shift yang mudah atau dalam semalam. Secara alami, semakin besar pabrikan, semakin lama dan lebih mahal proses reshoring apa pun, tetapi tantangan tahun 2020 telah menciptakan lebih banyak urgensi dalam mengadopsi jenis produksi ini.

Transformasi digital lantai pabrik akan dipercepat

Pandemi tersebut mengingatkan produsen tentang kerapuhan mengandalkan tenaga kerja, akses ke ruang fisik, dan pabrik terpusat di belahan dunia lain untuk memproduksi barang. Untungnya, teknologi canggih sensor, pembelajaran mesin, visi komputer, robotika, komputasi awan, komputasi edge, dan infrastruktur jaringan 5G telah terbukti meningkatkan ketahanan rantai pasokan bagi produsen yang mengadopsinya. Sementara, lini manufaktur menghadirkan serangkaian tantangan unik, perusahaan teknologi akan terus fokus membawa nilai kemajuan ini ke pengaturan vertikal karena industri menyadari bahwa mereka harus mendiversifikasi operasi pabrik mereka dan merangkul teknologi Industri 4.0 untuk menjadi lebih tangguh.

Produsen akan menanggapi ekspektasi yang semakin tinggi baik dari konsumen maupun pelanggan

Menurut eMarketer, konsumen Amerika akan menghabiskan sekitar $710 miliar untuk e-commerce pada tahun 2020, yang berarti peningkatan sebesar 18 persen untuk tahun tersebut. Dengan meningkatnya permintaan produk, produsen akan lebih tertekan untuk menghasilkan produk berkualitas tinggi dengan lebih cepat, lebih efisien, dan dengan biaya lebih rendah daripada sebelumnya. Di luar perilaku berbelanja, kita juga akan melihat perubahan dalam hubungan antara produsen dan pelanggan. Secara umum, layanan pelanggan telah meningkat pesat tahun ini, dengan perusahaan yang memprioritaskan pengalaman yang dipersonalisasi, transparansi radikal, dan respons cepat. Pelanggan telah terbiasa dengan jenis layanan ini dan akan menuntut pengalaman yang sama dari mitra produksi mereka. Sebagai hasil dari perubahan ini, kita akan melihat lebih banyak produsen merangkul manufaktur campuran tinggi / volume rendah, poros 180 derajat dari produksi massal yang telah lama menentukan industri, dan fokus yang lebih besar pada wawasan dan pengalaman yang didorong oleh data.

Kita akan melihat peningkatan investasi dalam angkatan kerja

Terlepas dari berita utama hari kiamat beberapa tahun yang lalu, jelas sekarang bahwa otomasi tidak hanya menggantikan pekerjaan yang ada tetapi menciptakan pekerjaan baru. Ini adalah kesimpulan penting dari laporan terbaru MIT, The Work of the Future: Building Better Jobs in an Age of Intelligent Machines. Dengan produksi yang semakin dekat dengan konsumen dan teknologi canggih menjadi andalan di lantai pabrik, kita akan melihat produsen mengambil lebih banyak akuntabilitas dalam shift ini, menciptakan pekerjaan yang lebih baik dan bergaji lebih tinggi bagi pekerja pabrik. Produsen akan mengikuti jejak perusahaan seperti Stanley Black & Decker, yang berkomitmen untuk memberdayakan jutaan pekerja pabrik pada tahun 2030 melalui pelatihan ulang, akses ke pendidikan STEAM, keterampilan vokasi/perdagangan, dan Makerspaces. Hal ini akan menjadi prioritas besar bagi industri, terutama karena pembuat kebijakan fokus pada pemulihan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja dengan pemerintahan baru di pucuk pimpinan.

Keberlanjutan akan menjadi nilai jual, bukan renungan

Manufaktur telah lama menjadi salah satu kontributor paling signifikan terhadap pencemaran lingkungan. Dengan pemerintahan baru yang memprioritaskan sains dan lingkungan, upaya untuk membuat manufaktur lebih berkelanjutan melalui pabrik yang lebih efisien akan berfokus pada penciptaan lapangan kerja ramah lingkungan dan mengurangi volume limbah industri yang tinggi. Jaringan terdistribusi dari pabrik yang lebih kecil, lokal, dan hemat energi dapat mengurangi konsumsi energi dengan memperpendek rute transportasi ke pelanggan, menghilangkan ketergantungan kita pada operator manusia, mengurangi limbah dari lebih sedikit suku cadang yang rusak, dan menurunkan jejak karbon industri secara keseluruhan.

Pada akhirnya, manufaktur adalah industri dalam keadaan evolusi konstan, meskipun secara historis, sebagian besar perubahan itu berasal dari variasi yang "lambat dan stabil". Dengan fungsi pemaksaan tahun 2020 dan pemerintahan baru, di tahun 2021, kita akan mulai melihat evolusi industri yang lebih responsif dan adaptif terhadap pasar dan konsumen, menjadikan kami sektor yang lebih baik daripada sebelum tahun 2020. Kelincahan ini siap menjadi gelombang pasang yang mengangkat semua kapal.

Baca Juga: Intel Dorong Transformasi Digital di Berbagai Industri

Baca Juga: Masuk Era Digital, Media Didorong Jadi Industri Kreatif

Baca Juga: Ekosistem Industri Musik Indonesia Masih Terpusat di Jakarta




Share To


fachrul

fachrul

Dec. 9, 2020, 5 p.m.


tags : Industri Modifikasi Produksi Industri Manufaktur Prediksi


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Entertainment 17 September 2021 8:00 a.m.

“Tak Mau Sendiri”, Mars Para Jomblo Buatan Kaleb J

Life Style 6 September 2021 7:00 a.m.

Melihat Spesifikasi Buas Honda NSX Type S

Entertainment 25 August 2021 7:00 a.m.

Drummer The Rolling Stones Charlie Watts Tutup Usia