Ngupi.jpg

Kopi Bikin Lebih Fokus, Tapi Tidak Membuatmu Kreatif

oleh: fachrul Life Style Friday, 27 March 2020 10:00 a.m.


Mancode.id - Secangkir kopi dapat meningkatkan kemampuan kamu untuk fokus dan menyelesaikan masalah, tetapi mungkin tidak berdampak signifikan pada kreativitas. Itulah kesimpulan dari sebuah penelitian yang diterbitkan belum lama ini. Dalam penelitian tersebut, 80 peserta diberi pil kafein 200 miligram, yang setara dengan satu cangkir kopi kental, atau plasebo.

Efek stimulan pada pemikiran konvergen (pemecahan masalah) dan divergen (penghasil ide), memori yang bekerja, dan suasana hati diuji secara bersamaan. Kafein memengaruhi pemikiran konvergen tetapi bukan pemikiran yang berbeda. Hal itu tidak secara signifikan mempengaruhi memori kerja, meskipun demikian para peneliti melaporkan bahwa para peserta penelitan merasa kesedihannya berkurang.

"Studi sebelumnya tidak menemukan hubungan antara kafein dengan kreativitas di masa lalu. Kreativitas itu sangat pribadi, meskipun menarik, saya tidak yakin apa kaitannya dengan dampak kafein itu," jelas peneliti kepada Healthline.

Baca Juga: 4 Minuman yang Bisa Meningkatkan Gairah Seks

Hal itu justru mengejutkan bagi Andy De Santis, ahli diet terdaftar dan ahli penurunan berat badan.

"Saya telah menulis dan melihat bukti kafein pada banyak kesempatan, dan pemahaman saya tentang sains terbaik yang tersedia selalu seperti itu, sementara kafein dapat menawarkan perhatian dan fokus yang ditingkatkan, ada banyak bukti yang kurang meyakinkan bahwa itu akan membuat kamu lebih baik dalam membuat keputusan sulit atau melakukan tugas yang lebih kompleks," katanya kepada Healthline.

"Bagi saya, berdasarkan apa yang saya lihat sebelumnya, tidak mengherankan bahwa kreativitas masuk dalam kategori kedua, dan itu tidak berarti studi ini secara definitif menutup buku tentang kafein dan kreativitas," tambah Andy De Santis.

Berhati-hatilah dengan kafein

Penelitian dilakukan setara dengan hanya satu cangkir kopi yang diseduh kuat. Healthline berbicara dengan para ahli untuk menentukan apakah sejumlah kafein dalam makanan memiliki dampak terbalik.

"Ya, tentu saja! Ada sesuatu yang dikenal sebagai hukum Yerkes-Dodson, yang pada dasarnya mengatakan bahwa ada hubungan antara stimulasi dan kinerja," ungkap Andy De Santis.

Kafein jelas menawarkan stimulasi. Pada gilirannya, stimulasi itu memiliki potensi untuk meningkatkan kinerja seseorang atau kinerja latihan, terutama jika kelelahan menyebabkan kerugian pada kinerja. Tapi hubungan itu hanya bekerja sampai titik kritis tertentu, di luar yang terlalu stimulasi (misalnya terlalu banyak kafein) benar-benar mengurangi kinerja kita dengan membuatnya lebih sulit untuk fokus.

Ada juga yang sangat tergantung pada genetika. Sebagai contoh, beberapa orang metabolisme kafeinnya cepat, sementara yang lain lambat. Faktor penentu terletak pada gen CYP1A2 yang telah dipelajari secara luas. Untuk metabolisme yang lambat, kelebihan kafein bisa mematikan.

Jika kamu merasa gelisah, gugup, tidak bisa tidur di malam hari karena konsumsi kopi, itu mungkin bukan stimulan yang tepat untuk kamu. Namun, jika kamu mentolerir kafein dan menggunakannya sebagai peningkatan kinerja, Andy De Santis mengatakan mungkin boleh minum kopi dalam jumlah yang lebih besar.

"Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa kafein dapat menghambat kreativitas," tutup Andy De Santis.

Baca Juga: Riset: Wanita Mendengkur Lebih Keras dari Lelaki

Baca Juga: Fanatisme akan Membunuh Kita Semua


Share To


fachrul

fachrul

March 27, 2020, 10 a.m.


tags : Kopi


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

History 18 September 2020 7:00 a.m.

Sejarah Panjang Peringatan Hari Palang Merah Indonesia

Entertainment 17 September 2020 13:00 p.m.

Marina Kaye Gandeng Produser BTS dan Eyelar dalam 'Double Life'

Entertainment 17 September 2020 12:00 p.m.

Adiezty Fersa Rilis Single “Yang Nyata Nyata Saja”

Entertainment 17 September 2020 10:00 a.m.

ChAS Kembali Rilis Single Baru 'Ceria'