Templet_Mancode_ (3).jpg

Kisah Seks Bebas Para Atlet Olimpiade

oleh: fachrul Entertainment Wednesday, 28 July 2021 14:00 p.m.


Mancode - Para atlet top dunia telah menetap di Desa Olimpiade Tokyo dan banyak dari mereka yang mengincar lawan mereka dengan naluri syahwat yang menggebu-gebu.

Sementara mereka bermimpi untuk memenangkan medali dan membuat negara mereka bangga, beberapa mungkin akan menggunakan kesempatan lebih dari itu di distrik yang terletak di tepi laut Harumi tersebut.

Bagi banyak bintang, Olimpiade Tokyo 2020 menawarkan seks di depan mata dengan para calon yang indah dan berbentuk sempurna ini demi mencari pelepasan dari tekanan karena tampil di level tertinggi ajang pertandingan dunia tersebut.


Secara resmi, seks tidak ada dalam menu setelah pejabat Olimpiade melarang para atlet bercinta di Desa atlet Tokyo 2020.

Tetapi, meskipun tempat tidur para atlet yang terbuat dari karton telah dirancang untuk mencegah mereka tidur bersama dan melakukan seks, hal itu tidak akan menghalangi para atlet untuk berpartisipasi dalam permainan liar tersebut, seperti pendahulu mereka.

Mantan atlet Jerman Susen Tiedtke, sekarang berusia 52 tahun, berkompetisi di Olimpiade pada tahun 1992 dan 2000. Dia mengungkapkan bahwa tidak mungkin memaksakan larangan seks di Desa atlet.

Tiedtke mengatakan kepada Bild, "Larangan seks adalah bahan tertawaan besar bagi saya, itu tidak berhasil sama sekali. Seks selalu menjadi isu di Desa atlet. Para atlet sedang berada di puncak fisik mereka di Olimpiade. Ketika kompetisi usai, mereka ingin melepaskan energi mereka. Ada banyak pesta demi pesta, kemudian ada alkohol di dalamnya. Kebetulan orang berhubungan seks dan ada cukup banyak orang yang berjuang untuk itu."

Mantan bintang tenis meja Matthew Syed, sekarang berusia 50 tahun, mengakui bahwa dia tidak selalu menjadi prospek yang menarik bagi lawan jenis. Namun, itu tidak masalah di Olimpiade Barcelona '92, di mana ia melakukan debut Olimpiade. Dia berkata bahwa dia melakukan lebih banyak seks selama di Desa atlet daripada yang dia lakukan sepanjang hidupnya sebelum saat itu.

"Saya sering ditanya apakah Desa Olimpiade (restoran besar dan konglomerasi perumahan yang menampung atlet top dunia selama Olimpiade) adalah pesta seks yang tidak terekspos?" tulisnya dalam The Times.

"Jawaban saya selalu sama: juga benar. Saya memainkan pertandingan pertama saya di Barcelona pada tahun 1992 dan lebih sering bercinta dalam dua setengah minggu di Desa atlet daripada di sisa hidup saya hingga saat itu. Artinya dua kali, yang mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi untuk seorang sarjana berusia 21 tahun dengan gigi bengkok, hal itu adalah sebuah keajaiban kecil," kenang Matthew Syed.

"Barcelona, ​​bagi kami, perawan Olimpiade, sama banyaknya dengan seks dan olahraga."

girls-2281978_960_720.jpg

Meskipun seks telah dilarang tahun ini, para pemimpin Tokyo telah mengorganisir 160.000 kondom yang akan disediakan di desa atlet untuk 'meningkatkan kesadaran' tentang seks yang aman. Sebelumnya di Rio 2016, sebanyak 450.000 kondom dipesan untuk memenuhi tuntutan seksual para atlet.

Olimpiade London disebut 'Permainan paling cabul', namun hanya 150.000 profilaksis yang dibagikan di antara para pemain. Laporan pertama berasal dari Seoul 1988 ketika 8.500 kondom dibagikan. Banyak ditemukan di atap tempat tinggal Desa atlet yang mengarah ke larangan resmi Olimpiade untuk seks di luar ruangan.

Tapi itu tidak menghentikan banyak orang untuk berani melakukan seks.

Pesepakbola AS, Hope Solo, mengatakan kepada ESPN bahwa dia melihat para atlet "berhubungan seks di tempat terbuka".

Penjaga gawang juga mengatakan dia memiliki hubungan intim dengan seorang selebriti, tetapi tidak akan mengungkapkan siapa.

Penembak Amerika Josh Lakatos, seorang bintang Olimpiade 2000, mengungkapkan, "Saya belum pernah menyaksikan begitu banyak pesta pora sepanjang hidup saya," setelah pengalamannya di Olimpiade Sydney.

Sementara, di Olimpiade Musim Dingin 2010 di Vancouver, ESPN melaporkan bahwa enam atlet menikmati pesta seks di bak mandi air panas.

Di Harumi, para atlet mungkin harus membawa pasangan seks mereka jauh dari kamar tidur mereka karena tempat tidur mereka pasti tidak akan cukup kokoh untuk dua, tiga atau bahkan empat peserta.

Penyelenggara telah memasang tempat tidur kardus untuk menghentikan orang berhubungan seks dalam rangka mencegah penyebaran Covid. Atlet tidur di tempat tidur single, dengan dekorasi seminimal mungkin dalam gelembung aman Covid.

Dan produsen tempat tidur jarak sosial telah menyarankan bahwa masing-masing hanya dapat menahan berat dua orang, sebagai peringatan keras terhadap aksi threesome.

Penyelenggara Tokyo juga berkomitmen untuk menjadi seramah mungkin, dengan setiap tempat tidur dibangun dari karton daur ulang.

Seorang juru bicara Airweave, yang membuat tempat tidur, mengatakan, "Kami telah melakukan eksperimen, seperti menjatuhkan beban di atas tempat tidur. Selama bebannya hanya dua orang di tempat tidur, ranjang tersebut akan cukup kuat untuk menopang beban."

Baca Juga: Kasur Kardus Olimpiade Tokyo 2020, Pencegah Seks Bebas?

Baca Juga: Atlet Anggar Olimpiade AS Alen Hadzic Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual

Baca Juga: Zehra Gunes, Bidadari Voli Turki dalam Olimpiade Tokyo 2020




Share To


fachrul

fachrul

July 28, 2021, 2 p.m.


tags : Harumi Tokyo Olimpiade Tokyo 2020 Olimpiade Tokyo 2021 Seks Bebas Atlet


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Life Style 21 September 2021 7:00 a.m.

Daihatsu Terios Kini Hadir dengan Fitur Eco Idle

Technology 9 September 2021 14:00 p.m.

Menanti Smartphone Gaming TECNO seharga Rp2 Jutaan

Life Style 6 September 2021 7:00 a.m.

Melihat Spesifikasi Buas Honda NSX Type S

Fashion Style 30 August 2021 13:00 p.m.

Inspirasi Gaya Rambut Karakter Peaky Blinders