Festival Pacu Jalur.jpg

Kenali Sejarah Festival Pacu Jalur

oleh: rachli History Tuesday, 20 August 2019 16:00 p.m.


Bersamaan dengan peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, Festival Pacu Jalur 2019 kembali diselenggarakan. Festival akan berlangsung pada 21-25 Agustus 2019 di Tepian Narosa Telukkuan, Kuansing, Riau.

Secara bahasa penduduk setempat, kata Jalur berarti Perahu. Dengan begitu, Pacu Jalur merupakan pelombaan mendayung di sungai dengan menggunakan perahu panjang terbuat dari kayu pohon. Panjang perahu bisa mencapai 25-40 meter dengan lebar bagian tengah sekitar 1,3-1,5 meter.

Namun, tahukan Mancoders bagaimana sejarah terselenggaranya Festival Pacu Jalur?

Sejarah Pacu Jalur berawal pada abad ke-17, di mana jalur merupakan alat transportasi utama warga desa di Rantau Kuantan. Yakni daerah di sepanjang Sungai Kuantan yang terletak antara Kecamatan Hulu Kuantan dan Kecamatan Cirenti.

Saat itu belum berkembang transportasi darat. Akibatnya, jalur itu digunakan sebagai alat angkut bagi warga desa, terutama untuk mengangkut hasil bumi, seperti pisang dan tebu. Untuk mengangkut orang, jalur bisa mengangkut sekitar 40 sampai 60 orang.

Baca Juga: Sejarah Lomba-Lomba di Hari Kemerdekaan Indonesia

Baca Juga: Menilik Sejarah Diperingatinya Hari Pramuka Indonesia

Selanjutnya, muncul jalur-jalur yang diberi ukiran indah, baik di bagian lambung maupun selembayung (hiasan di atas atap). Ditambah lagi dengan perlengkapan payung, tali-temali, selendang, tiang tengah, serta lambai-lambai (tempat juru kemudi).

Perubahan dengan adanya ragam hiasan atau ukuran indah menandakan perkembangan fungsi jalur tidak sekadar alat angkut, namun juga menunjukkan identitas sosial. Sebab, hanya penguasa atau bangsawan saja yang mengendarai jalur berhias itu.

Bertahun-tahun kemudian, warga melihat sisi lain dari jalur yang menjadi semakin menarik, yakni dengan digelarnya acara lomba adu kecepatan antar jalur yang hingga saat ini dikenal dengan nama Pacu Jalur.

Pada awalnya, Pacu Jalur diselenggarakan di kampung-kampung sepanjang Sungai Kuantan untuk memperingati hari besar Islam. Seiring perkembangan zaman, Pacu Jalur diadakan untuk memperingati Hari Kemerdekaan Republik Indonesia.

Baca Juga: Indahnya Kokonao Kota Bersejarah yang Terlupakan di Papua

Pada masa penjajahan Belanda, Pacu Jalur diadakan untuk memeriahkan perayaan adat, kenduri rakyat dan untuk memperingati hari kelahiran Ratu Belanda Wilhelmina yang jatuh pada 31 Agustus. Kegiatan Pacu Jalur saat itu di mulai pada 31 Agustus sampai 1 atau 2 September, yang berlangsung selama tiga hari.

Saat ini, festival Pacu Jalur merupakan pesta rakyat yang meriah. Menurut kepercayaan penduduk setempat, Pacu Jalur merupakan puncak dari seluruh kegiatan dan segala upaya yang mereka keluarkan untuk mencari penghidupan selama satu tahun.


Share To


rachli

rachli

Aug. 20, 2019, 4 p.m.


tags : Hari Kemerdekaan Pesta Rakyat Festival Riau Festival Pacu Jalur


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.


ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

Life Style 15 November 2019 17:00 p.m.

Jepang Larang Pekerja Wanita Memakai Kacamata

Technology 15 November 2019 16:00 p.m.

Google Diam-diam Bocorkan Data Medis Jutaan Pasien

Life Style 15 November 2019 15:00 p.m.

Riset: Orang Bodoh selalu Emosi

Life Style 15 November 2019 15:00 p.m.

Memaknai Hidup Layaknya Tokoh Nobita