Maria Pauline Lumowa.jpg

Jejak Hitam Maria Pauline Lumowa, Si Pembobol Bank BNI

oleh: galih Life Style Thursday, 9 July 2020 15:00 p.m.


Mancode – Lama tak terdengar, Maria Pauline Lumowa kini tiba-tiba mencuat di permukaan. Perempuan kelahiran Paleloan, Sulawesi Utara ini, adalah salah satu tersangka pelaku pembobolan kas Bank BNI cabang Kebayoran Baru lewat Leter of Credit fiktif sebesar Rp1,7 triliun. Setelah 17 tahun buron, Maria akhirnya diekstradisi dari Serbia ke Tanah Air untuk diproses hukum.

Merangkum berbagai sumber, pada Oktober 2002 hingga Juli 2003, Bank BNI mengucurkan pinjaman senilai 136 juta dolar AS dan 56 juta Euro atau sama dengan Rp1,7 triliun kepada PT Gramarindo Group yang dimiliki Maria dan Adrian Waworuntu.

Dalam memuluskan pinjaman tersebut, PT Gramarindo Group diduga mendapat bantuan dari 'orang dalam' karena BNI tetap menyetujui jaminan L/C dari Dubai Bank Kenya Ltd., Rosbank Switzerland, Middle East Bank Kenya Ltd., dan The Wall Street Banking Corp yang bukan merupakan bank korespondensi Bank BNI.

Kemudian, pihak BNI merasa curiga dengan transaksi tersebut dan mulai melakukan penyelidikan. Kecurigaan pun terbukti, ternyata perusahaan yang dipimpin Maria tak pernah melakukan ekspor.

Dugaan tersebut akhirnya dilaporkan ke Mabes Polri. Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Maria rupanya sudah terlebih dahulu terbang ke Singapura pada 2003. Selama pelariannya di Singapura, Maria juga diketahui berada di Belanda pada 2009.

Pemerintah Indonesia telah mengajukan ekstradisi kepada Pemerintah Kerajaan Belanda untuk memproses hukum Maria. Tapi, ekstradisi tersebut ditolak, lantaran Maria sudah tercatat sebagai warga negara Belanda sejak 1979. Mereka hanya memberikan opsi Maria disidangkan di Belanda.

Lama tak ada kabar, Maria Pauline Lumowa tiba-tiba ditangkap oleh NCB Interpol Serbia di Bandara Internasional Nikola Tesla, Serbia, pada 16 Juli 2019. Pada momen ini lah, pemerintah Indonesia berkoordinasi dengan Pemerintah Serbia melalui Delegasi Indonesia untuk memulangkan Maria setelah 17 tahun menjadi buron.

Setelah serah terima dengan otoritas Serbia dibantu KBRI di Beograd. Delegasi Indonesia pimpinan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly, telah terbang dari bandara Beograd dan dijadwalkan tiba di Tanah Air bersama Maria Pauline Lumowa hari ini.

Baca Juga: Kyoko Shimada, Desainer Mobil Wanita Pertama di Jepang

Baca Juga: Sosok Ir. Ciputra dalam Kenangan

Baca Juga: Sosok Kodir, Sang Penyelamat Siswa SMPN 1 Turi


Share To


galih

galih

July 9, 2020, 3 p.m.


tags : Buronan Bank BNI Maria Pauline Lumowa Bank BNI Pembobol Bank BNI Life Style


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

Entertainment 6 August 2020 7:00 a.m.

Kiky Angela Rilis Single Debut Berjudul Batman

Technology 4 August 2020 7:00 a.m.

Cara Kargo Tech Bantu Tingkatkan Bisnis Mitranya

Technology 3 August 2020 16:00 p.m.

Asus ROG Phone 3 Hadirkan Pengalaman Gaming Maksimal

Technology 3 August 2020 15:00 p.m.

Qualcomm Rilis Teknologi Quick Charge 5