schizophrenia.jpg

Jangan Buru-buru Menuduh Schizophrenia

oleh: fachrul Life Style Friday, 3 April 2020 11:00 a.m.


Mancode.id - Dalam sebuah studi kecil pasien yang dirujuk ke Johns Hopkins Early Psychosis Intervention Clinic (EPIC), para peneliti Johns Hopkins Medicine melaporkan bahwa sekitar setengah orang dengan diagnosis skizofrenia sebenarnya tidak menderita skizofrenia. Skizofrenia adalah gangguan kronis, parah, dan melumpuhkan yang ditandai oleh pikiran, perasaan, dan perilaku yang tidak teratur. Orang-orang yang melaporkan mendengar suara-suara atau memiliki kecemasan adalah orang-orang yang lebih mungkin salah didiagnosis.

Dalam sebuah laporan penelitian dalam Journal of Psychiatric Practice edisi Maret, para peneliti mengatakan bahwa terapi dapat sangat bervariasi untuk orang dengan skizofrenia, gangguan bipolar, depresi berat atau jenis penyakit mental serius lainnya, dan bahwa kesalahan diagnosis dapat menyebabkan ketidaksesuaian atau pengobatan yang tertunda.

Para peneliti menunjukkan bahwa pendapat kedua di klinik skizofrenia khusus setelah diagnosis awal adalah upaya bijak untuk mengurangi risiko kesalahan diagnosis, dan memastikan perawatan pasien yang tepat dan tepat.

Baca Juga: Riset: Satu dari Tujuh Anak Alami Kelainan Jiwa

"Karena kami telah menyoroti dalam beberapa tahun terakhir pada tanda-tanda psikosis yang muncul dan awal, diagnosis skizofrenia seperti tren baru, dan itu masalah terutama bagi mereka yang bukan spesialis skizofrenia karena gejalanya bisa kompleks dan menyesatkan," kata Krista Baker, LCPC, manajer layanan skizofrenia rawat jalan dewasa di Johns Hopkins Medicine. "Kesalahan diagnosa dapat menghancurkan bagi orang-orang, khususnya diagnosa kelainan mental yang salah," tambahnya.

Menurut National Institute of Mental Health, skizofrenia memengaruhi sekitar 0,5 persen populasi dunia, dan lebih sering terjadi pada pria. Ini biasanya muncul pada remaja usia akhir 20-an dan bahkan hingga awal 30-an pada wanita. Gejala-gejala seperti pemikiran yang tidak teratur, halusinasi, delusi, berkurangnya emosi dan perilaku yang tidak biasa dapat melumpuhkan, dan perawatan obat-obatan seringkali menciptakan efek samping yang sulit.

Studi baru ini sebagian didorong oleh bukti anekdotal di antara penyedia layanan kesehatan di klinik khusus Krista Baker bahwa sejumlah orang terlihat sedang didiagnosis salah. Pasien-pasien ini biasanya memiliki penyakit mental lain seperti depresi.

Untuk melihat apakah ada bukti kuat dari tren seperti itu, para peneliti melihat data pasien dari 78 kasus yang dirujuk ke EPIC, klinik khusus mereka di Johns Hopkins Bayview Medical Center, untuk konsultasi antara Februari 2011 dan Juli 2017. Pasien berusia rata-rata 19 tahun dan sekitar 69 persennya adalah laki-laki. Tujuh puluh empat persen berkulit putih, 12 persen Afrika-Amerika dan 14 persen adalah etnis lain. Pasien dirujuk ke klinik oleh psikiater umum, pusat psikiatri rawat jalan, dokter perawatan primer, praktisi perawat, ahli saraf atau psikolog.

Setiap konsultasi oleh klinik memakan waktu tiga hingga empat jam, dan termasuk wawancara dengan pasien dan keluarga, ujian fisik, kuesioner, dan sejarah medis dan psikososial.

Baca Juga: Riset: Orang Bodoh selalu Emosi

Dari pasien yang dirujuk ke klinik, 54 orang datang dengan diagnosis gangguan spektrum skizofrenia yang telah ditentukan sebelumnya. Dari mereka, 26 menerima diagnosis dikonfirmasi gangguan spektrum skizofrenia setelah konsultasi mereka dengan tim EPIC, yang terdiri dari dokter dan psikiater berlisensi. Lima puluh satu persen dari 54 kasus didiagnosis ulang oleh staf klinik sebagai memiliki kecemasan atau gangguan mood. Gejala kecemasan menonjol pada 14 pasien yang salah diagnosis.

Salah satu gejala paling umum yang diyakini para peneliti mungkin berkontribusi pada kesalahan diagnosis skizofrenia adalah mendengar suara, karena hampir semua pasien yang didiagnosis secara salah melaporkan halusinasi pendengaran.

"Mendengar suara-suara adalah gejala dari banyak kondisi yang berbeda, dan kadang-kadang itu hanya fenomena singkat dengan sedikit signifikansi," kata Russell L. Margolis, MD, profesor ilmu psikiatri dan ilmu perilaku dan direktur klinis Johns Hopkins Schizophrenia Center di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins.

"Di lain waktu ketika seseorang melaporkan 'mendengar suara' itu mungkin pernyataan umum tentang kesusahan daripada pengalaman literal mendengar suara. Poin utamanya adalah bahwa mendengar suara-suara aneh bukan berarti diagnosis skizofrenia."

Baca Juga: Riset: Wanita Mendengkur Lebih Keras dari Lelaki


Share To


fachrul

fachrul

April 3, 2020, 11 a.m.


tags : Mental illness Psikis Riset Schizophrenia


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like

Entertainment 28 September 2020 14:00 p.m.

Mike Tyson Akan Berbagi Kisah Hidupnya di Mola Living Live

Technology 28 September 2020 11:00 a.m.

McAFee Perkenalkan Teknologi Baru Keamanan Digital

Entertainment 28 September 2020 8:00 a.m.

Lanjutan EP Manner House dalam 'Forgotten Sea'