Templet_Mancode_ (3).jpg

Inggris Tangkap 11 Orang karena Pelecehan Rasis Online Pesepak Bola

oleh: fachrul Entertainment Friday, 6 August 2021 5:00 a.m.


Mancode - Polisi di Inggris telah menangkap 11 orang sehubungan dengan pelecehan rasial online terhadap tiga pemain sepak bola kulit hitam Inggris menyusul penampilan tim di final Euro 2020 bulan lalu.

"Semua kecuali satu adalah laki-laki dan berusia antara 18 hingga 63 tahun," ungkap polisi.

Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka menjadi sasaran di media sosial setelah kekalahan adu penalti tim nasional dari Italia pada 11 Juli lalu. Badan sepak bola Inggris, manajer Inggris Gareth Southgate dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengutuk pelecehan tersebut pada saat itu, bersama dengan tokoh-tokoh terkenal lainnya, sementara kampanye tumbuh untuk perusahaan media sosial untuk meningkatkan upaya mereka melawan kebencian online di platform mereka.


Unit Pemolisian Sepak Bola Inggris (UKFPU), yang sedang melakukan penyelidikan kejahatan rasial atas insiden tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (5/8/21) bahwa mereka telah menerima lebih dari 600 laporan komentar rasis yang dikirim ke pemain kulit hitam Inggris setelah pertandingan.

Polisi menilai 207 dari pos yang diidentifikasi sebagai "bersifat kriminal". Mereka telah mengidentifikasi 34 akun milik individu di Inggris, 11 dari pemegang rekening tersebut kini telah ditangkap. UKFPU mengatakan sedang menunggu data dari perusahaan media sosial tentang 50 pemegang akun yang tersisa.

Polisi juga mengidentifikasi 123 akun milik individu di luar Inggris. Rincian orang-orang itu akan diserahkan kepada otoritas terkait untuk bertindak, jelas UKFPU.

'Komentar menjijikkan'

Kepala Polisi Mark Roberts, kepala Kepolisian Sepak Bola Dewan Kepala Polisi Nasional, mengatakan penyelidikan sedang berjalan.

"Ada orang di luar sana yang percaya bahwa mereka dapat bersembunyi di balik profil media sosial dan lolos dengan memposting komentar menjijikkan seperti itu," kata Mark Roberts.

“Mereka perlu berpikir lagi kami memiliki penyelidik yang secara proaktif mencari komentar kasar sehubungan dengan pertandingan dan, jika mereka memenuhi ambang batas kriminal, mereka yang mempostingnya akan ditangkap.”

Sebagian besar penangkapan dilakukan atas dugaan “komunikasi jahat” atau melanggar bagian 127 dari Undang-Undang Komunikasi 2003. Bagian 127 mengatur undang-undang Inggris tentang penggunaan jaringan komunikasi elektronik publik negara yang tidak semestinya, yang mencakup pengiriman pesan yang dianggap “sangat ofensif”, “tidak senonoh”, atau “mengancam”.

Mereka yang dinyatakan bersalah atas pelanggaran komunikasi berbahaya menghadapi hukuman maksimum dua tahun penjara, sementara pelanggaran pasal 127 dapat mengakibatkan hukuman penjara hingga enam bulan.

Upaya anti-rasisme

Informasi tentang penangkapan itu muncul setelah para pemain dari 20 klub sepak bola Liga Premier Inggris mengumumkan bahwa mereka akan terus berlutut menjelang pertandingan musim ini dalam sebuah pertunjukan melawan rasisme.

Liga Premier mengatakan "dengan sepenuh hati mendukung" keputusan itu, menambahkan bahwa para pesepakbola dan ofisial pertandingan akan terus mengenakan lencana No Room For Racism badge (Tidak Ada Ruang Untuk Rasisme) di baju mereka.

Para pemain dan staf telah berlutut sebelum kickoff sejak liga kembali beraksi pada Juni tahun lalu. Kantung penggemar Inggris mencemooh pemain mereka karena melakukan gerakan itu dalam pertandingan pemanasan menjelang Euro 2020 dan sekali lagi sebelum pertandingan awal turnamen melawan Kroasia.

Baca Juga: Komentator TV Yunani Rasis Ejek Atlet Korea Selatan

Baca Juga: Atlet Anggar Olimpiade AS Alen Hadzic Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual

Baca Juga: Kisah Seks Bebas Para Atlet Olimpiade




Share To


fachrul

fachrul

Aug. 6, 2021, 5 a.m.


tags : Liga Inggris Olimpiade Tokyo 2020 Bukayo Saka Olimpiade Tokyo 2021 Jadon Sancho Sepakbola Marcus Rashford


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA