Templet_Mancode_ (3).jpg

India Cekal Aplikasi Niaga Cina AliExpress

oleh: fachrul Technology Wednesday, 25 November 2020 16:00 p.m.


Mancode - Platform e-commerce Cina, AliExpress adalah korban terbaru dalam larangan India lainnya pada aplikasi seluler Cina. Pemerintah India telah melarang 43 lebih aplikasi Cina dengan alasan masalah keamanan dunia maya, sehingga totalnya menjadi 220.

Tindakan itu dilakukan bahkan ketika kedua negara mengadakan pembicaraan untuk meredakan ketegangan di perbatasan, yang dipicu oleh pertempuran pada bulan Juni yang menewaskan 20 tentara India. Pemerintah India mengatakan aplikasi tersebut terlibat dalam aktivitas yang merugikan "kedaulatan dan integritas" India.

Juru bicara kedutaan besar Cina menggambarkan "penggunaan berulang" masalah keamanan nasional sebagai "alasan", menambahkan bahwa mereka berharap untuk lingkungan bisnis yang adil, tidak memihak dan tidak diskriminatif".


Para ahli juga mengatakan larangan itu lebih merupakan tanggapan terhadap China daripada cerminan data atau masalah privasi.

"Sudah jelas bahwa New Delhi telah mencari-cari setiap aplikasi dengan koneksi Cina dan melarangnya untuk terus mengirim pesan ke Cina. Kebanyakan dari mereka tidak relevan, kecil, dan dengan penggunaan yang dapat diabaikan: larangan sebelumnya ditujukan pada TikTok, WeChat dan Baidu, dan kali ini Ali Express adalah target utama," jelas penulis teknologi Prasanto K Roy.

Dia menambahkan bahwa meskipun masalah privasi data ada untuk beberapa aplikasi China dan lainnya selama bertahun-tahun, namun tidak ada larangan sebelum Juni 2020.

Kedua tetangga bersenjata nuklir itu telah mengerahkan pasukannya di sepanjang perbatasan mereka sejak April tetapi situasinya meningkat pada bulan Juni, ketika keributan kejam terjadi di lembah sungai Galwan di Ladakh, wilayah perbatasan Himalaya yang disengketakan.

Dua puluh tentara India tewas tanpa satu tembakan pun. India mengatakan kedua belah pihak menderita korban, tetapi Cina belum memastikan jumlah korban tewas atau cedera. Negara-negara tersebut telah memulai pembicaraan dan bahkan setuju untuk mulai melepaskan diri meskipun retorika yang semakin bermusuhan. Tidak jelas bagaimana larangan terbaru akan memengaruhi pembicaraan yang sedang berlangsung.

Tetapi para ahli seperti Roy mengatakan ada kekhawatiran lain juga.

"Yang mengkhawatirkan adalah kembali pada keamanan nasional dan ancaman terhadap kedaulatan untuk begitu banyak tindakan berbeda, baik terhadap protes mahasiswa atau larangan aplikasi," ungkap Roy, merujuk pada penangkapan kontroversial terhadap aktivis dan kritikus pemerintah di akhir dua tahun.

Roy mengatakan kurangnya undang-undang privasi di India "juga mengkhawatirkan", terutama tiga tahun setelah keputusan Mahkamah Agung yang menegakkan privasi sebagai hak fundamental.

"Terlalu banyak aplikasi, India maupun Amerika mengumpulkan lebih banyak data dan izin daripada yang mereka butuhkan," tambahnya.

"Pendekatan yang lebih selektif untuk ini akan memilih pelanggar potensial teratas, menguraikan SOP [aturan] untuk pengungkapan data, mengikuti [kebijakan] sebuah teguran-dan pelanggaran, menentukan periode yang jelas untuk larangan dan mengizinkan perusahaan dalam mengirimkan laporan kepatuhan tentang privasi data".

AliExpress adalah layanan retail online yang berbasis di Cina yang dimiliki oleh Alibaba Group. Diluncurkan pada 2010, AliExpress terdiri dari bisnis kecil di Cina dan lokasi lain, seperti Singapura, yang menawarkan produk kepada pembeli online internasional.

AliExpress adalah situs web e-niaga yang paling banyak dikunjungi di Rusia dan merupakan situs web terpopuler ke-10 di Brasil yang memfasilitasi bisnis kecil untuk menjual ke pelanggan di seluruh dunia. AliExpress telah menarik perbandingan dengan eBay, karena penjual independen dan menggunakan platform untuk menawarkan produk kepada pembeli.

Baca Juga: Aplikasi Bukalapak Hilang dari Google Play Store

Baca Juga: 5 Rekomendasi Aplikasi Antivirus 2020

Baca Juga: Aplikasi Perbankan Pertama Anak-anak Strive diluncurkan




Share To


fachrul

fachrul

Nov. 25, 2020, 4 p.m.


tags : Apps Aplikasi Aplikasi AliExpress AliExpress


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE