Templet_Mancode_ (3).jpg

Homofobia dan LGBT Hadir Mewarnai Olimpiade Tokyo

oleh: fachrul Entertainment Thursday, 29 July 2021 9:00 a.m.


Mancode - Olimpiade Musim Panas 2020 telah tercatat dalam sejarah, dan bukan hanya karena itu berlangsung setahun lebih lambat dari yang dijadwalkan. Dalam Olimpiade tahun ini terdapat lebih banyak peserta yang diidentifikasi sebagai LGBTQ daripada di ajang pertandingan lainnya.

Setidaknya 168 dari 11.000 atlet Olimpiade yang bersaing di Tokyo minggu ini secara terbuka adalah LGBTQ, menurut blog SB Nation Outsports. Dari 160-plus atlet LGBTQ, beberapa adalah bintang terkenal seperti juara Piala Dunia Wanita FIFA Megan Rapinoe, Brittney Griner hebat WNBA dan penyelam (dan peraih medali emas yang baru dicetak) Tom Daley, yang semuanya keluar secara terbuka dalam dekade terakhir. Mereka bergabung dengan pendatang baru seperti pemain sepak bola Kanada Quinn dan atlet angkat besi Selandia Baru Laurel Hubbard, keduanya transgender.

Peningkatan representasi LGBTQ di Olimpiade adalah alasan untuk perayaan, tetapi juga harus memberi jeda pada atlet dan penonton, kata Erik Denison, seorang ilmuwan perilaku di Monash University di Australia. Menurut hitungan Outsports, kurang dari 2% dari semua atlet yang bertanding di Tokyo mengidentifikasi diri sebagai LGBTQ dan menurut Denison, jumlah itu masih rendah. Di AS saja, diperkirakan 4,5% orang adalah LGBTQ, menurut hitungan tahun 2020 dari Williams Institute, pusat kebijakan LGBTQ Hukum UCLA.


"Kami telah melakukan pemantauan dengan baik. Tapi ini telah menjadi masalah serius untuk sementara waktu kita perlu mulai mengajukan beberapa pertanyaan serius tentang apa yang terjadi di sini," ungkap Denison, yang mempelajari inklusi dalam olahraga, mengatakan kepada CNN.

Ada beberapa kemungkinan alasan mengapa hanya sedikit atlet Olimpiade yang mengaku LGBTQ, jelas para peneliti yang mempelajari inklusi LGBTQ dalam olahraga mengatakan kepada CNN. Kaum muda LGBTQ masih didiskriminasi saat bermain olahraga, yang dapat membuat mereka berhenti bermain sama sekali, mempersempit jalur ke olahraga pro. Mungkin juga ada atlet LGBTQ yang berkompetisi di Olimpiade yang merasa tidak nyaman untuk keluar, kata para peneliti, karena budaya dalam olahraga yang masih mengandalkan stereotip gender dan seksualitas.

"Jumlah peserta yang relatif rendah yang secara terbuka mengidentifikasi sebagai LGBTQ menunjukkan bahwa "budaya olahraga tingkat atas, termasuk Olimpiade, dan budaya olahraga tingkat lokal yang lebih luas belum benar-benar menjadi lingkungan yang ramah bagi orang-orang LGBTQ," kata Katie Schweighofer, staf pengajar tambahan yang juga anggota dalam studi Amerika di Dickinson College.

Untuk meningkatkan representasi LGBTQ dalam olahraga profesional, pelatih dan pemimpin dalam olahraga pemuda harus menetapkan preseden bahwa bahasa homofobik dan diskriminasi tidak dapat diterima. Dengan cara ini, para atlet muda LGBTQ harus merasa diterima oleh rekan satu tim dan pelatih mereka, dan mereka bahkan dapat bertahan dengan olahraga ini sampai ke tingkat profesional, tambah Schweighofer dan Denison.

Olimpiade tidak selalu menerima semua pesaing LGBTQ. Peserta transgender pertama kali diizinkan untuk berkompetisi di Olimpiade pada tahun 2004 tetapi hingga Olimpiade 2020 di Tokyo, tidak ada atlet transgender yang pernah mengikutinya.

img.jpg

Terkadang Olimpiade diadakan di negara-negara di mana homoseksualitas tidak diterima secara luas atau di mana undang-undang berdampak pada penduduk LGBTQ. Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi sangat kontroversial karena undang-undang yang melarang "propaganda" LGBTQ, yang telah ditandatangani kurang dari setahun sebelum dimulainya Olimpiade.

Olimpiade juga memiliki cara untuk memasukkan atlet interseks, yang berarti mereka dilahirkan dengan perbedaan dalam perkembangan jenis kelamin yang tidak sesuai dengan definisi biner perempuan atau laki-laki. Dari tahun 1968 hingga 1998, Komite Olimpiade Internasional mewajibkan atlet untuk menjalani tes seks untuk "mencegah penyamaran pria dan wanita dengan keunggulan fisik 'tidak adil, seperti pria' dari berkompetisi dalam acara khusus wanita," tulis para peneliti pada tahun 2000, saat itulah Olimpiade pertama sejak tes seks berakhir diadakan.

Pada tahun 2018, World Athletics, badan pengatur internasional untuk lintasan dan lapangan dan lari lintas negara yang atletnya bersaing di Olimpiade, mulai mewajibkan wanita dengan kadar testosteron tinggi untuk minum obat untuk mengurangi testosteron mereka. Itu mengakibatkan atlet interseks seperti Caster Semenya, seorang pelari Afrika Selatan, mantan peraih medali emas dan seorang wanita aneh, pada dasarnya dilarang bertanding kecuali mereka minum obat, yang didorong untuk mengubah diri mereka sendiri dengan jalan operasi.

Homofobia dalam olahraga dimulai lebih awal

Jika budaya olahraga terus mengecualikan orang-orang LGBTQ sejak usia muda, jumlah atlet profesional yang secara publik diidentifikasi sebagai queer dan transgender kemungkinan tidak akan meningkat jauh, katanya. Penelitian Denison menemukan bahwa sebagian besar atlet LGBTQ meninggalkan olahraga mereka sebagai orang muda, keberangkatan didorong oleh budaya bahasa homofobik dan stereotip.

Hal itu tidak berarti para atlet LGBTQ tidak menghadapi lebih dari sekadar ketidaktahuan mereka. Griner mengatakan pada tahun 2014 bahwa dia diberitahu untuk tidak mengungkapkan seksualitasnya kepada publik oleh pelatihnya di Universitas Baylor bahwa jika sekolah "memaafkan" seksualitasnya, hal itu dapat menghalangi rekrutan dari program atletik sekolah. Daley mengatakan bahwa meskipun dia diterima dalam olahraga menyelam, dia sering bersaing dengan penyelam dari negara-negara di mana gay dikriminalisasi. Dan Rapinoe pada tahun 2018 mengatakan bahwa, sebagai seorang anak, dia akan senang memiliki lebih banyak informasi tentang apa artinya menjadi gay dan mengapa menggunakan cercaan homofobik itu salah.

Penghinaan homofobik terus menjadi hal yang lazim dalam olahraga. Sebuah studi tahun 2020 dari Out on the Fields, yang mempelajari inklusi LGBTQ dalam olahraga, menemukan bahwa lebih dari 80% partisipan gay pernah mendengarnya digunakan saat bermain. Ketika pelatih dan rekan tim sering menggunakan cercaan gay, itu mengirimkan pesan bahwa bahasa tersebut tidak berbahaya dan boleh digunakan dan memperkuat keyakinan bahwa semua anggota tim adalah heteroseksual, kata Denison.

Studi Out on the Fields yang sama melaporkan bahwa lebih dari 81% pria gay di bawah 22 tahun menyembunyikan seksualitas mereka untuk menghindari penolakan oleh rekan satu tim atau diskriminasi oleh pelatih atau ofisial, di antara alasan lainnya.

Baca Juga: Atlet Anggar Olimpiade AS Alen Hadzic Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual

Baca Juga: Kasur Kardus Olimpiade Tokyo 2020, Pencegah Seks Bebas?

Baca Juga: Kisah Seks Bebas Para Atlet Olimpiade




Share To


fachrul

fachrul

July 29, 2021, 9 a.m.


tags : homo Gay LGBT Olimpiade Tokyo 2020 Olimpiade Tokyo 2021 Homofobia


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Fashion Style 5 January 2022 13:00 p.m.

Jakarta Fashion Week 2022 Tembus 140 Juta Impression

Life Style 27 December 2021 12:00 p.m.

Intip Kemewahan Vespa 946 Christian Dior