Templet_Mancode_ (3).jpg

Google Siap Potong Gaji Pegawai yang Bekerja dari Rumah

oleh: fachrul Technology Thursday, 12 August 2021 5:00 a.m.


Mancode - Karyawan Google di AS yang memilih bekerja dari rumah secara permanen dapat menerima pemotongan gaji. Raksasa teknologi tersebut telah mengembangkan kalkulator gaji yang memungkinkan karyawan melihat efek bekerja dari jarak jauh atau pindah kantor.

Beberapa karyawan jarak jauh, terutama mereka yang bepergian jauh, dapat dipotong gajinya tanpa mengubah alamat. Google tidak memiliki rencana saat ini untuk menerapkan kebijakan tersebut di Inggris. Karyawan di banyak bisnis telah membuktikan bahwa bekerja dari rumah secara permanen dapat dilakukan selama pandemi Covid. Banyak perusahaan melihat ke depan bagaimana karyawan akan bekerja saat pandemi mereda, bahkan ketika AS terus memerangi varian Delta dari penyakit tersebut.

Perusahaan Silicon Valley, beberapa di antaranya ingin mengembalikan karyawan ke meja mereka, bereksperimen dengan struktur gaji karyawan. Perusahaan teknologi besar termasuk Microsoft, Facebook, dan Twitter telah menawarkan gaji yang lebih rendah untuk karyawan yang tinggal di lokasi yang lebih murah untuk ditinggali.


Tetapi perusahaan yang lebih kecil seperti Reddit dan Zillow mengatakan mereka akan membayar sama di mana pun karyawan berada, dengan mengatakan bahwa ini meningkatkan keragaman.

Seorang juru bicara Google mengatakan, "Paket kompensasi kami selalu ditentukan oleh lokasi, dan kami selalu membayar di atas pasar lokal berdasarkan tempat seorang karyawan bekerja. Alat Lokasi Kerja baru kami dikembangkan untuk membantu karyawan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang kota atau negara bagian tempat mereka bekerja dan dampak apa pun pada kompensasi jika mereka memilih untuk pindah atau bekerja dari jarak jauh."

Seorang karyawan Google, yang bekerja di Seattle tetapi memiliki perjalanan dua jam, mengeluh kepada Reuters karena gajinya dipotong 10% setelah memilih bekerja dari rumah secara penuh waktu.

11.jpg

"Ini adalah pemotongan gaji setinggi yang saya dapatkan untuk promosi terakhir saya," kata karyawan itu. "Saya tidak melakukan semua kerja keras itu untuk dipromosikan lalu menerima pemotongan gaji."

Jake Rosenfeld, seorang profesor sosiologi di Universitas Washington di St. Louis, mengatakan langkah Google menimbulkan kekhawatiran tentang siapa yang akan merasakan dampak paling parah, termasuk keluarga.

"Yang jelas Google tidak harus melakukan ini," kata Prof Rosenfeld. "Google telah membayar pekerja ini 100% dari upah mereka sebelumnya, menurut definisi. Jadi mereka tidak mampu membayar pekerja mereka yang memilih untuk bekerja dari jarak jauh sama seperti yang biasa mereka terima."

Seorang karyawan Google di Stamford, Connecticut, yang berjarak satu jam perjalanan dari New York dengan kereta api, akan dibayar 15% lebih sedikit jika bekerja dari jarak jauh, sementara ada perbedaan 5% dan 10% di wilayah Seattle, Boston, dan San Francisco. Google tidak akan mengubah gaji karyawan jika mereka bekerja sepenuhnya dari jarak jauh dari kota yang sama.

Pertanyaan kontrak

Di Inggris, merupakan bagian mendasar dari undang-undang ketenagakerjaan bahwa pemberi kerja tidak dapat mengubah aspek kontrak seperti tingkat pembayaran tanpa persetujuan karyawan, atau tanpa mengakhiri kontrak tersebut dan menegosiasikannya kembali, kata Emma Bartlett, mitra pengacara dalam ketenagakerjaan CM Murray.

Dari perspektif karyawan, akan menurunkan moral untuk dibayar lebih sedikit untuk melakukan pekerjaan yang sama, katanya, dan dari perspektif bisnis, itu akan berpotensi menciptakan dua tingkatan pekerjaan, dengan beberapa karyawan diharapkan berada di kantor, dan beberapa tidak.

Jika orang tinggal di rumah bekerja untuk alasan pengasuhan anak, dan perempuan terus mengambil tanggung jawab utama untuk pengasuhan anak, maka ini bisa berdampak memperlebar kesenjangan upah gender, tambahnya.

Pekerja mungkin diperlakukan berbeda dalam hal lain dan organisasi harus bekerja keras untuk memastikan karyawan tidak diperlakukan berbeda dalam hal pelatihan, promosi, dan akses ke klien.

Eksperimen hibrida

Beberapa bisnis, seperti raksasa teknologi AS Cisco, telah menerapkan rencana kerja hibrida yang tidak memiliki mandat tentang seberapa sering karyawan pergi ke kantor. Cisco mengharapkan bahwa kurang dari seperempat tenaga kerjanya ingin berada di kantor selama tiga hari atau lebih dalam seminggu.

Tetapi perusahaan lain, seperti Goldman Sachs, ingin pekerja kembali ke kantor. Bos bank investasi, David Solomon, mengatakan pada Februari lalu bahwa bekerja dari rumah adalah "penyimpangan" daripada "normal baru".

Chartered Institute of Personnel and Development (CIPD), yang mewakili profesional sumber daya manusia di Inggris, mengatakan bahwa selalu "pilihan teraman" bagi perusahaan untuk mencari persetujuan tertulis dari karyawan sebelum mengubah tingkat gaji mereka. Dalam panduannya kepada majikan, dikatakan bahwa memberlakukan pemotongan gaji adalah pendekatan "berisiko tinggi", karena pekerja dapat mengajukan tuntutan atas pelanggaran kontrak atau bahkan pemecatan yang tidak adil.

Baca Juga: Google Cloud Resmi Buka Data Center di Indonesia Awal 2020

Baca Juga: Layanan Google+ akan Ditutup pada 2 April 2019

Baca Juga: Google Diam-diam Bocorkan Data Medis Jutaan Pasien




Share To


fachrul

fachrul

Aug. 12, 2021, 5 a.m.


tags : Work from office work from home Google WFH


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE