Fanatisme.jpg

Fanatisme akan Membunuh Kita Semua

oleh: Clanesya Life Style Tuesday, 18 February 2020 10:00 a.m.


Mancode - Kefanatikan, intoleransi, ketakutan, dan kebencian terhadap mereka yang berbeda dari diri kita sendiri masih merupakan kejadian yang terlalu umum di dunia saat ini. Kefanatikan hampir secara universal dianggap salah karena merampas hak orang lain sebagai manusia melalui diskriminasi dan penganiayaan.

Di Amerika Serikat ketika orang berpikir tentang kefanatikan, orang cenderung memikirkannya dalam hal etnis, dan pasti kefanatikan terhadap mereka yang bukan berasal dari Eropa masih merupakan bentuk kefanatikan yang paling umum ditemukan di Amerika Serikat. Namun, kefanatikan dapat mengambil bentuk lain, dan seseorang dapat fanatik terhadap orang lain karena agama, budaya, dan jenis kelamin serta etnisitas mereka.

Memang, kefanatikan agama mungkin merupakan bentuk kefanatikan yang paling umum bagi sebagian besar sejarah Eropa. Sebagian besar dari kita akrab dengan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Roma kuno, di mana mereka diberi makan kepada singa-singa di Coliseum dan bahkan disalahkan karena membakar Roma. Selama Abad Pertengahan orang Yahudi dianiaya tanpa akhir, bukan hanya karena mereka adalah kelompok etnis lain, tetapi juga agama lain. Kefanatikan agama masih ada di dunia saat ini dan orang tidak perlu melihat lebih jauh dari Bosnia.

Sejauh etnisitas berjalan, sering ada beberapa perbedaan fisik antara Serbia dan Bosnia dan mereka cukup banyak berbicara bahasa yang sama. Mereka berbagi asal usul yang sama dan orang tidak akan bisa membedakan antara orang Serbia dan Bosnia di jalan di luar mode berpakaian. Satu-satunya perbedaan nyata adalah agama, dan karena kefanatikan agama mereka bersedia saling membunuh. Hal yang sama berlaku untuk Irlandia, Palestina, dan bahkan Amerika Serikat. Orang tidak perlu menjadi ras minoritas untuk menjadi korban kefanatikan agama.

Ada lebih banyak cara penganiayaan yang lebih halus daripada kekerasan fisik yang diakibatkan oleh kefanatikan agama. Ini melibatkan pembunuhan karakter dan pelecehan terhadap anggota minoritas agama dan orang-orang yang bergaul dengan mereka. Seringkali anggota minoritas agama menemukan diri mereka dalam posisi orang luar dan ditolak pekerjaan dan bahkan diejek atau ditertawakan. Mereka sering dikecualikan dari fungsi sosial atau pertemuan komunitas. Mereka mungkin dituduh melakukan kejahatan atau dihukum karena kejahatan yang tidak mereka lakukan. Kadang-kadang, kefanatikan agama akan diselubungi dengan tuduhan palsu bahwa anggota agama minoritas malas atau gila atau elemen yang tidak diinginkan. Bentuk penganiayaan yang paling umum adalah menuduh kelompok agama minoritas sebagai aliran sesat atau setan. Umat ​​Kristen awal dituduh mengorbankan bayi, kanibalisme, dan selembar grafiti Romawi kuno menunjukkan Kristus dengan kepala keledai. Tidak ada yang akan menuduh Kristen hal-hal seperti itu sekarang.

Kefanatikan dalam bentuk apa pun tampaknya berasal dari sumber yang sama. Sosiolog di awal abad ke-20 mengembangkan teori kepribadian otoriter. Kepribadian otoriter memiliki perasaan tidak mampu, ketergantungan, dan permusuhan yang kuat, terutama terhadap mereka yang berkuasa, meskipun mereka mungkin berada dalam posisi otoritas. Karena perasaan tidak berharga ini, mereka cenderung untuk memindahkan amarah ini dan membenci mereka sendiri ke kelompok lain.

Orang fanatik hanya memindahkan rasa harga diri mereka yang rendah dan kebencian mereka sendiri kepada kelompok ras, budaya, atau agama lain. Orang fanatik akan stereotip, berbohong, tentang dan menganiaya kelompok itu apa pun kebenarannya. Mereka bahkan akan bertindak lebih jauh dengan menuduh yang dianiaya sebagai penganiaya atau mengarang contoh penganiayaan.

Penalaran seperti itu sama sekali bukan alasan, ketika hal itu bertentangan dengan ajaran kebanyakan agama. Hampir semua agama mengajarkan "kasihilah sesamamu manusia", dan bahwa menyakiti orang lain itu salah. Sebagian besar agama memiliki beberapa bentuk dosa baik itu dalam bentuk pelanggaran terhadap tuhan atau karma.

Di negara multi-agama seperti Amerika Serikat di mana praktik agama pilihan seseorang dilindungi oleh Konstitusi, tidak ada alasan untuk segala jenis kefanatikan agama. Kekristenan, Wicca, Islam, Bahai Faith, Theodish Belief, Shinto dll umumnya semua ingin mencapai cara yang sama, pencerahan jiwa dan kesejahteraan umat manusia. Tujuan-tujuan ini dapat dicapai dengan jauh lebih mudah jika ada kerja sama timbal balik dan bukan variasi konstan dari Jihad, Perang Salib, atau Holocaust. Mungkin cara terbaik adalah mempraktekkan apa yang diajarkan kebanyakan agama, bersikap baik kepada sesamamu.

Baca Juga: Riset: Orang Bodoh selalu Emosi

Baca Juga: Riset: Satu dari Tujuh Anak Alami Kelainan Jiwa

Baca Juga: Riset: Wanita Mendengkur Lebih Keras dari Lelaki


Share To


Clanesya

Clara Annesya

Feb. 18, 2020, 10 a.m.


tags : Radikal Intoleran Bigot Wahabi Fanatisme


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.


Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

you may also like