Templet_Mancode_ (3).jpg

Enam Tips untuk Bepergian dengan Anak yang Belum Divaksin

oleh: fachrul Life Style Thursday, 29 July 2021 7:00 a.m.


Mancode - Di seluruh AS, kasus Covid-19 meningkat lagi, terutama pada populasi yang tidak divaksinasi. Sebagian besar kasus ini disebabkan oleh varian delta SARS-Cov-2 yang sangat cepat menular, virus corona yang menyebabkan Covid-19.

Banyak anak termasuk di antara mereka yang tidak divaksinasi, hanya karena tidak ada vaksin yang diizinkan untuk anak di bawah 12 tahun. Sekitar seperempat anak berusia 12-15 tahun telah divaksinasi. Mengingat meningkatnya kasus dan ketidakmampuan untuk memvaksinasi anak-anak, banyak orang tua khawatir tentang keamanan perjalanan musim panas ini. Risiko Covid-19 yang terkait dengan perjalanan sangat ditentukan oleh bagaimana Mancoders akan bepergian, ke mana kalian akan pergi, siapa yang akan berada di sana, dan apa yang akan kalian lakukan di sana.

Dengan menilai variabel-variabel ini, orang tua dapat membuat keputusan yang tepat tentang rencana perjalanan mereka.


Seberapa besar risiko Covid-19 bagi anak-anak?

Ketika memikirkan Covid-19 dan anak-anak yang tidak divaksinasi, dua jenis risiko harus dipertimbangkan, risiko langsung untuk anak dan risiko penularan ke orang lain. Anak-anak mengembangkan penyakit parah dari Covid-19 jauh lebih jarang daripada orang dewasa, dan mereka meninggal jauh lebih jarang. Tetapi anak-anak meninggal karena Covid-19. Covid-19 telah menyebabkan hampir 500 kematian pada anak-anak berusia 17 tahun ke bawah di AS. Dan beberapa anak juga menderita Covid-19 yang berkepanjangan, efek berkepanjangan dari Covid-19 yang masih belum dipahami dengan baik.

Sebagai perbandingan, jumlah kematian akibat influenza pada musim flu biasa adalah sekitar 150 hingga 200 anak di AS. Namun hanya satu anak yang diketahui meninggal akibat flu pada musim influenza 2020-2021. Dalam setahun terakhir, Covid-19 telah menjadi salah satu penyebab kematian terkait penyakit menular yang paling umum pada anak-anak.

Tetapi bahkan ketika anak-anak tidak sakit parah dengan Covid-19 atau menunjukkan gejala, mereka masih dapat menularkan virus ke anak-anak lain dan orang dewasa. Tingkat penularan SARS-CoV-2 dari anak ke orang dewasa kira-kira setengah dari tingkat penularan dari orang dewasa ke anak. Jadi meskipun risikonya rendah untuk anak-anak, penularan ke anak-anak dan orang dewasa lain yang tidak divaksinasi masih menjadi perhatian serius.

Apakah perjalanan darat lebih aman daripada perjalanan udara?

Orang dapat lebih sering bertemu orang lain saat bepergian daripada dalam kehidupan sehari-hari, yang otomatis meningkatkan kemungkinan terpapar seseorang dengan Covid-19. Dengan perjalanan udara, keluarga perlu mempertimbangkan jumlah orang yang mereka temui di bandara, serta di pesawat. Di bandara, pelancong di dalam ruangan terpapar banyak orang, berpotensi dari berbagai belahan negara dan dunia. Tetapi risiko berkurang dengan persyaratan untuk memakai masker di dalam ruangan setiap saat di bandara AS.

Di pesawat, pelancong mungkin duduk di dekat beberapa orang di luar keluarga mereka sendiri selama beberapa jam, dan beberapa dari orang-orang ini mungkin tidak mematuhi persyaratan masker secara konsisten. Meskipun wabah telah dikaitkan dengan perjalanan udara, untungnya wabah yang dilaporkan ini jarang terjadi. Secara umum, bepergian dengan mobil cenderung lebih aman, dengan paparan terbatas pada perhentian istirahat yang jarang dan istirahat makan yang singkat.

Bagaimana tujuan mempengaruhi risiko?

Baik di komunitas sendiri atau saat bepergian jauh, faktor risiko serius yang perlu dipertimbangkan adalah tingkat kasus Covid-19, termasuk insiden varian delta di komunitas tersebut. Ketika tingkat Covid-19 meningkat di suatu komunitas, tujuan tersebut menjadi kurang aman, secara umum, dibandingkan komunitas dengan tingkat rendah dan stabil. Dalam beberapa pekan terakhir, tingkat infeksi Covid-19 tertinggi terlihat di komunitas dengan tingkat vaksinasi terendah. Salah satu cara untuk menilai risiko tujuan tertentu adalah dengan membandingkan tingkat Covid-19 dan vaksinasi terbaru di tempat tujuan kalian dengan tingkat di komunitas kalian sendiri menggunakan situs web CDC.

Pertemuan seperti apa yang aman saat ini?

Ketika orang bepergian, mereka bersentuhan dengan orang asing, teman, dan keluarga besar yang tidak akan mereka temui di rumah. Interaksi ini, yang oleh ahli epidemiologi disebut "pencampuran", meningkatkan kemungkinan orang terpapar SARS-CoV-2. Risiko tambahan dari pencampuran itu tergantung pada status vaksinasi orang yang ditemui, jumlah orang yang ditemui, sifat pertemuan itu dan durasi pertemuan. Jika kalian berada di dekat banyak orang selama beberapa jam, risikonya lebih besar daripada jika kalian berada di dekat beberapa orang untuk waktu yang singkat. Jika hampir semua orang yang berhubungan dengan kalian divaksinasi, risikonya akan sangat rendah. Tetapi karena jumlah orang yang tidak divaksinasi meningkat, risikonya juga akan meningkat.

Jenis kegiatan apa yang aman?

Aturan praktis yang penting adalah bahwa berada di luar ruangan lebih aman daripada di dalam ruangan. Di dalam ruangan, virus dapat menggantung di udara selama beberapa waktu, meningkatkan potensi paparan. Di luar ruangan, virus menyebar dengan cepat, sangat mengurangi kemungkinan Anda terkena virus yang ditumpahkan oleh seseorang yang terinfeksi virus corona.

Perhatian utama di luar ruangan adalah ketika orang-orang dekat satu sama lain untuk waktu yang lama. Duduk di dekat orang lain selama beberapa jam di luar ruangan, seperti di pertandingan bisbol atau festival musik, dapat membawa beberapa risiko, terutama jika orang tidak mengenakan masker dan tingkat vaksinasi di masyarakat rendah. Untuk anak-anak yang bermain bersama, aktivitas seperti gulat di rumput akan kurang aman daripada bermain sepak bola atau melempar Frisbee.

Langkah-langkah apa yang dapat menurunkan risiko infeksi?

Tidak ada keputusan yang tepat untuk semua orang. Setiap orang tua perlu mempertimbangkan risiko dan membuat keputusan sendiri. Bepergian pasti akan menyebabkan paparan pada anak-anak dan orang dewasa yang tidak divaksinasi. Tetapi risiko akan ditentukan oleh sejauh mana paparan itu. Penting untuk diingat bahwa vaksinasi hanyalah salah satu alat yang dapat digunakan untuk mengurangi risiko. Pertimbangkan untuk menggunakan masker di dalam ruangan bila memungkinkan. Masker mengurangi penularan dan telah terbukti menjadi pelengkap yang efektif untuk vaksinasi. Mengenakan masker di dalam ruangan dan di ruang publik sebagian dari waktu bahkan jika tidak sepanjang waktu semakin mengurangi risiko. Sebelum bepergian, keluarga harus membicarakan harapan dan kekhawatiran, baik di dalam keluarga mereka sendiri maupun dengan orang lain yang akan mereka temui. Percakapan ini bisa jadi sulit. Orang-orang harus berbicara secara terbuka, jujur, dan tanpa penilaian tentang siapa yang telah divaksinasi dan siapa yang belum dan menyetujui serangkaian aturan di muka. Dan kemudian lakukan yang terbaik untuk menikmati liburan Mancoders.

Baca Juga: Google Luncurkan Dana Rp42 Miliar untuk Melawan Misinformasi Vaksin Covid

Baca Juga: Presiden Jokowi Jadi Orang Pertama Divaksin Covid-19

Baca Juga: Shopee Sumbang 1000 Tabung Oksigen dan 1 Juta Vaksin




Share To


fachrul

fachrul

July 29, 2021, 7 a.m.


tags : vaksin virus corona Covid-19 Vaksin Covid-19 Corona Vaksin


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE