Templet_Mancode_ (3).jpg

Dampak dari Pelacakan Kesehatan Karyawan

oleh: fachrul Life Style Monday, 16 November 2020 12:00 p.m.


Mancode - Pelacakan kesehatan dapat mengurangi risiko terkait pandemi, tetapi apakah karyawan akan melihat hal tersebut sebagai pelanggaran privasi mereka?

Pengusaha serial Surendar Magar telah berkarir mengembangkan berbagai cara bagi manusia untuk menggunakan perangkat dari jarak jauh. “Saya menghabiskan banyak waktu dalam hidup saya untuk memisahkan berbagai hal, dari komputer hingga telepon,” kata Magar, salah satu pelopor awal Wi-Fi dan teknologi pemrosesan sinyal digital yang digunakan di smartphone, dan sekarang menjadi CEO dari perusahaan yang berbasis di California, LifeSignals.

Dua belas tahun yang lalu, pengalaman Surendar Magar sendiri berada di rumah sakit, dihubungkan ke berbagai perangkat, membuatnya bertanya-tanya apakah ada cara yang lebih baik bagi rumah sakit untuk memantau pasien, termasuk setelah mereka dipulangkan. Sekarang setelah satu dekade penelitian, LifeSignals telah mengembangkan patch tipis sekali pakai yang menggunakan biosensor terintegrasi untuk memantau berbagai tanda vital. Patch menempel di dada pengguna, merekam data termasuk laju pernapasan, suhu kulit, tekanan darah, postur tubuh, dan bahkan elektrokardiografi (EKG), sinyal listrik yang dihasilkan oleh kontraksi di dinding jantung.


Sebelum Covid-19, satu-satunya niat Surendar Magar untuk patch tersebut adalah untuk mencoba dan merevolusi telehealth, memungkinkan dokter untuk memantau pasien dari jarak jauh dan menggunakan aliran data berkelanjutan untuk mendeteksi potensi sinyal peringatan. Namun dalam beberapa bulan terakhir, tambalan tersebut juga menarik perhatian sumber pelanggan yang tidak terduga yaitu dunia korporat.

Dengan pandemi yang memaksa bisnis di seluruh dunia untuk merangkul kerja jarak jauh dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, perusahaan besar telah mencari cara untuk memungkinkan karyawan kembali ke kantor dengan cara yang aman. Beberapa ingin menggunakan tambalan yang dapat mendeteksi demam untuk menyaring staf dari jarak jauh.

Surendar Magar mengatakan bahwa meskipun minat tersebut awalnya mengejutkan LifeSignals, sekarang mereka bekerja dengan delapan perusahaan untuk meluncurkan program pelacakan kesehatan perusahaan dalam beberapa bulan mendatang. Perusahaan-perusahaan ini awalnya berniat menggunakan tambalan untuk memantau karyawan dari tanda-tanda awal Covid-19, dengan mereka yang menunjukkan tanda-tanda penyakit disarankan untuk tetap di rumah.

Data dari tambalan akan dikirim ke aplikasi di ponsel setiap karyawan sehingga mereka dapat melihatnya. Aplikasi juga akan mengirimkan data ke departemen kesehatan-kerja perusahaan, di mana mereka dapat melihatnya di dasbor.

"Bahkan jika kalian memiliki 1.000 karyawan yang tersebar di seluruh dunia, kalian dapat melihat status kesehatan mereka, dan apakah mereka jelas untuk kembali bekerja dalam arti tertentu. Ini untuk mengurangi risiko sebanyak yang mereka bisa untuk orang-orang yang menunjukkan gejala, dan menangkapnya sedini mungkin," kata Kim Ramessa, manajer pemasaran produk di LifeSignals.

Pelacakan kesehatan perusahaan semacam ini adalah bagian dari tren perusahaan yang lebih luas yang mengeksplorasi cara-cara baru untuk memantau karyawan mereka, biasanya dengan tujuan mengoptimalkan kinerja. Laporan telah menunjukkan bahwa pengintaian diam-diam telah diperburuk oleh pandemi, dengan beberapa pengusaha beralih ke teknologi pengawasan untuk memeriksa staf yang benar-benar bekerja saat berada di rumah. (Misalnya, awal tahun ini laporan menandai alat pengenalan wajah yang dikembangkan oleh konsultan PwC yang mencatat ketika karyawan jauh dari layar komputer mereka. PwC mengatakan teknologi itu adalah prototipe yang bertujuan membantu sektor perbankan investasi memenuhi kewajiban kepatuhan saat staf bekerja dari rumah)

Sekarang, ketika perusahaan mengadopsi teknologi pelacakan kesehatan sebagai alat untuk mengendalikan Covid-19, mungkinkah dunia usaha juga menggunakannya untuk mengumpulkan data secara lebih permanen di masa depan?

Skema pelacakan kesehatan tidak sepenuhnya baru, sejumlah perusahaan besar telah berusaha untuk mengintegrasikan perangkat yang dapat dikenakan ke dalam program kesehatan karyawan. Salah satunya adalah BP America, yang memperkenalkan program pada tahun 2013 menyediakan gelang FitBit kepada staf, mengumpulkan informasi terkait kebugaran, kualitas tidur, tingkat kelelahan, dan lokasi.

Tapi sekarang, karena Covid-19, akademisi yang meneliti hubungan antara kapitalisme global dan hak-hak individu merasa bahwa pelacakan kesehatan pasti akan menjadi lebih utama di dunia kerja, melalui perangkat wearable yang semakin canggih. "Kecenderungan untuk mengembangkan kebijakan yang memantau kesehatan dan kebugaran karyawan kemungkinan besar akan tumbuh lebih jauh," kata Ivan Manokha, seorang peneliti di Universitas Oxford yang mempelajari transformasi dalam pengawasan tempat kerja dengan munculnya teknologi pemantauan karyawan baru.

Baca Juga: Google Diam-diam Bocorkan Data Medis Jutaan Pasien

Baca Juga: Pengidap HIV Berpotensi Sembuh dengan Kombinasi Obat

Baca Juga: Mengenal Jenis Kesehatan Mental




Share To


fachrul

fachrul

Nov. 16, 2020, noon


tags : LifeSignals Surendar Magar Corona Covid-19


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE