Templet_Mancode_ (3).jpg

Bob Dylan Jual Hak Lagunya ke Universal Music Group

oleh: fachrul Entertainment Tuesday, 8 December 2020 11:00 a.m.


Mancode - Penyanyi sekaligus penulis lagu AS, Bob Dylan telah menjual hak atas seluruh katalog termasuk yang sebelumnya kepada Universal Music Group (UMG).

Kesepakatan itu adalah salah satu akuisisi terbesar dalam sejarah Universal dan berarti perusahaan akan mengumpulkan semua pendapatan masa depan dari lagu-lagu tersebut. Hal tersebut mencakup pendapatan yang diterima Bob Dylan sebagai penulis lagu dan kontrolnya atas hak cipta setiap lagu.

Pria berusia 79 tahun ini dikenal di seluruh dunia karena lagu-lagu seperti The Times They Are A-Changin' dan Like a Rolling Stone. Universal akan memperoleh sekitar 600 trek, diambil dari karir Bob Dylan selama enam dekade. Ketentuan kesepakatan tidak dipublikasikan, tetapi diperkirakan akan bernilai ratusan juta dolar.


Penyanyi dan penulis lagu legendaris yang bernama asli Robert Zimmerman adalah artis terbaru yang bergabung dengan UMG yang berbasis di Los Angeles, mengikuti musisi lainnya seperti Bruce Springsteen, Billie Eilish, Kendrick Lamar dan Post Malone.

Karyanya sebelumnya dikelola oleh saingan mereka Sony/ATV di luar AS, dan oleh tim Bob Dylan sendiri di dalamnya. Saat mengumumkan kesepakatan itu, bos UMG Sir Lucian Grainge mengatakan dengan "sangat bangga" mereka menyambut Bob Dylan ke dalam keluarga.

"Bukan rahasia lagi bahwa seni menulis lagu adalah kunci fundamental untuk semua musik yang hebat, juga bukan rahasia bahwa Bob Dylan adalah salah satu praktisi seni terbesar," ungkap Sir Lucian Grainge.

"Cemerlang dan mengharukan, menginspirasi dan indah, berwawasan dan provokatif, lagu-lagunya tak lekang oleh waktu, entah itu ditulis lebih dari setengah abad yang lalu atau kemarin. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa karyanya yang luas telah menangkap cinta dan kekaguman miliaran orang di seluruh dunia. Aku yakin bahwa beberapa dekade, bahkan berabad-abad dari sekarang, kata-kata dan musik Bob Dylan akan terus dinyanyikan, dimainkan dan disayangi di mana-mana," tambah Sir Lucian Grainge.

Bagi penggemar Bob Dylan, tidak ada yang berubah. Musiknya tetap tersedia di situs streaming dan set kotak CD seperti sebelumnya. Namun, di balik layar, uang mengalir ke arah yang berbeda.

Mulai sekarang, Universal Music akan menerima semua pendapatan masa depan untuk katalog lagu Bob Dylan yang sangat banyak. Setiap kali Just Like A Woman atau Make You Feel My Love diputar di radio, dilisensikan ke sebuah film atau diliput oleh artis lain, perusahaan akan mendapatkan pembayaran royalti. Mereka juga akan memutuskan film atau iklan TV mana yang dapat menggunakan lagu-lagu Bob Dylan di masa mendatang.

Sebagai imbalannya, Bob Dylan menerima sejumlah uang, dikatakan bernilai antara $200 juta dan $450 juta (2 triliun - 6 triliun). Baik Universal maupun tim Bob Dylan tidak akan mengungkapkan nilai pembelian, tetapi perkiraan atas tersebut realistis.

Sebagai perbandingan, Stevie Nicks menjual saham mayoritas dalam katalog penerbitannya seharga $ 80 juta (1,1 triliun) minggu lalu. Portofolio Bob Dylan terdiri dari 600 lagu lebih yang menentukan era akan dihargai pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

Penjualan katalog lagu telah menjadi bisnis yang berkembang pesat selama pandemi Covid-19, dengan investor melihat musik sebagai aset yang relatif stabil di pasar yang bergejolak. Musisi seperti Blondie, Barry Manilow, John Lennon dan Kurt Cobain semuanya telah menjual hak atas musik mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Hipgnosis SongsFund yang berbasis di London sendiri telah menghabiskan lebih dari $1 miliar (14 triliun) untuk membeli lagu-lagu hit milik Rihanna, Beyonce dan Justin Timberlake, dengan Church Of England di antara para investor yang berbagi royalti.

Musisi kelahiran Minnesota ini muncul dari skena folk Greenwich Village di New York pada awal 1960-an. Perpaduan antara musik folk, lagu protes, dan puisi psikedelik membuatnya menjadi ikon kontra-budaya di seluruh dunia.

Album debut self-titled-nya dirilis pada tahun 1962, dan karyanya terus memengaruhi artis-artis besar termasuk David Bowie dan The Beatles. Band seperti The Byrds, Jimi Hendrix dan Adele semuanya menikmati kesuksesan dengan meng-cover lagu-lagu Bob Dylan.

Pada tahun 2016, Bob Dylan menjadi penulis lagu pertama yang menerima Hadiah Nobel untuk Sastra, dengan akademi Swedia memberinya penghargaan karena "telah menciptakan ekspresi puitis baru dalam tradisi lagu Amerika yang hebat".

Bob Dylan telah menjual lebih dari 125 juta rekaman secara global, dan tahun lalu menjadi co-headline festival Inggris bersama Neil Young, di Hyde Park London.

Baca Juga: PRISINDO Umumkan Distribusi Royalti Musisi dan Penyanyi

Baca Juga: Via Vallen dan Cita Citata Penerima Royalti Terbesar 2020

Baca Juga: Vokalis Metallica Manggung Pertamakali Sejak Rehab




Share To


fachrul

fachrul

Dec. 8, 2020, 11 a.m.


tags : Katalog Universal Music Group UMG Bob Dylan


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE

Life Style 10 September 2021 10:00 a.m.

Piaggio Indonesia Perkenalkan Empat Motor Premium Terbaru

Technology 31 August 2021 7:00 a.m.

Netflix Hadirkan Game Stranger Things

Life Style 23 August 2021 9:00 a.m.

Mewaspadai Gerakan dan Rencana Taliban