Templet_Mancode_ (3).jpg

Atlet Tolak Peluru AS Raven Saunders Protes di Podium Pemenang Olimpiade

oleh: fachrul Entertainment Monday, 2 August 2021 9:00 a.m.


Mancode - Atlet Tolak Peluru Amerika Raven Saunders tidak hanya memenangkan medali perak pada Minggu (1/8/2021), dia juga mengajukan protes yang sangat umum yaitu mengangkat tangannya dalam bentuk "X" yang mencolok di podium pemenang.

Ditanya kemudian apa arti gerakan itu, atlet berusia 25 tahun itu menjelaskan, untuk mewakili “persimpangan tempat semua orang yang tertindas bertemu.”

Olimpiade melarang pernyataan politik selama kompetisi atau di podium pemenang, karena berpotensi terjadi bentrokan antara atlet dan otoritas olahraga. Raven Saunders dikenal sebagai pribadi yang penuh warna. Selama Olimpiade dan uji coba Olimpiade, dia sering memakai model rambut yang dicukur warna-warni dan masker wajah dengan karakter buku komik yang berbeda seperti The Hulk dan The Joker.


Setelah menang pada hari Minggu, dia melakukan gerakan tarian mini yang menyenangkan.

Dalam laporan lainnya, Raven Saunders juga blak-blakan tentang perjuangannya melawan depresi dan pikiran untuk bunuh diri, dan perlunya individu LGBTQ+ seperti dirinya untuk merangkul pembicaraan tentang kesehatan mental.

Tidak lama setelah Raven Saunders membuat simbol X, atlet Amerika lainnya, membuat gerakan serupa di podium.

Ketika pemain anggar AS Race Imboden naik podium di tempat yang berbeda untuk mengumpulkan medali perunggu, ia memiliki X dengan lingkaran di sekelilingnya yang digambar di tangannya, yang tidak ada selama kompetisi. Tidak jelas nasib apa yang menanti para atlet yang blak-blakan ini. IOC, yang menyelenggarakan pertandingan, tidak mengizinkan protes selama kompetisi, meskipun Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS baru-baru ini mengubah kebijakannya sendiri tentang masalah ini, menolak untuk menghukum pesaing karena menggunakan hak bicara mereka kecuali jika mereka bersikap penuh kebencian.

9934796c-0f59-4866-9df7-848acdf3da7b-large16x9_RavenSaunders1.png

Medali Raven Saunders dan Race Imboden bisa dilucuti atau dilarang dari kompetisi. Sejauh ini, cerita utama dari permainan ini adalah atlet yang jujur ​​dan pribadi.

Pesenam Simone Biles mengguncang dunia olahraga ketika dia menarik diri dari final tim senam wanita pada Selasa, dengan alasan kekhawatiran tentang kesehatan mental dan fisiknya.

"Untuk siapa pun yang mengatakan saya berhenti, saya tidak berhenti, tubuh dan kepala saya tidak sinkron," tulisnya di media sosial saat itu. Saya tidak berpikir kalian menyadari betapa berbahayanya ini di permukaan persaingan yang keras.

Bahkan sebelum Olimpiade dimulai, ada cerita besar lain tentang atletik dan kesehatan mental yaitu sprinter AS Sha'Carri Richardson dilarang berkompetisi, setelah menggunakan ganja selama uji coba Olimpiade menyusul berita bahwa ibu kandungnya baru saja meninggal.

Banyak orang Amerika dan tokoh terkenal, termasuk Presiden Biden, bersatu dalam pembelaannya, memuji dia karena telah berani berbicara.

Komentator memuji Biles, Richardson, serta bintang tenis Naomi Osaka, karena mendorong perempuan kulit berwarna untuk terbuka tentang perjuangan mereka dengan kesehatan mental, menandai pergeseran budaya besar dari ketika atlet, terutama orang kulit berwarna, pada generasi sebelumnya disuruh “tetap pada olahraga.” Pelari AS Tommie Smith dan John Carlos, keduanya berkulit hitam, terkenal dikeluarkan dari Olimpiade pada tahun 1968 setelah mereka mengangkat tinju Black Power selama upacara medali.

Baca Juga: Pelatih Lamar Pemain Anggar Usai Pertandingan Olimpiade Tokyo

Baca Juga: Atlet Anggar Olimpiade AS Alen Hadzic Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual

Baca Juga: Kasur Kardus Olimpiade Tokyo 2020, Pencegah Seks Bebas?




Share To


fachrul

fachrul

Aug. 2, 2021, 9 a.m.


tags : Tolak Peluru Raven Saunders Olimpiade Tokyo 2020 Olimpiade Tokyo 2021


Average: 0
Rating Count: 0
You Rated: Not rated

Please log in to rate.



Comments


Please Login to leave a comment.

ARTIKEL TERKAIT LAINNYA

YOU MAY ALSO LIKE